KENANGAN BERPUASA DI MASA KECIL


Semalem Bapaknya anak – anak cerita, kalau kemarin siang Mbak Lia sepulang sekolah pengin sekali membatalkan puasanya, alasanya haus banget, karena habis lomba rebana di sekolahnya. Sebenarnya liatnya kasihan, tapi karena sudah SMP dan menjadi contoh buat adiknya, Bapaknya menyuruhnya untuk segera sholat dan tidur siang biar ga haus lagi.  Dan kalau ga salah sejak dia berumur 8 tahun sampai sekarang berumur 12 tahun September nanti, Sulungku ini berpuasa selalu pol sampai Magrib dan belum pernah membatalkan  puasanya di siang hari.

Mbak Lia

Dengan cerita itu, aku jadi inget masa kecilku dulu sewaktu menjalankan ibadah puasa seperti ini. Menurutku Bapak dan Mamaku masih cukup longgar dalam menerapkan aturan berpuasa buat aku dan adik – adiku, karena kalau kami sudah merasa sangat payah, beliau memperbolehkan kami membatalkan puasa pada jam 12, kemudian meneruskan berpuasa kembali, padahal waktu itu aku sudah berumur sekitar 10 atau 11 tahunan.

Meski begitu, kami masih sering lho, mencuri – curi kesempatan ke sumur untuk sekedar cuci muka atau berkumur – kumur, bila saat sholat belum tibapun, pasti kami berlomba – lomba duluan ambil air wudhu, dengan tujuan bisa berkumur – kumur lama, untuk ngilangin rasa haus…hahaha.

Pada masa kecilku di  bulan puasa seperti ini, anak sekolah selalu libur satu bulan penuh sampai hari raya tiba. Nah di waktu libur itu, kami gunakan untuk membantu Nenek yang berdagang bahan makanan di pasar besar di kota kami . Alhamdulillah waktu itu Nenek punya 2 kios yang cukup besar pada masa itu. Bisa dibayangkan betapa sibuknya waktu itu menjelang hari Raya seperti   saat ini. Kami yang waktu itu masih kecil – kecil dari habis sholat Subuh sampai habis sholat Ashar membantu Nenek di pasar. Senangkah? Tentu saja, karena nanti pas hari Raya tiba,  Nenek selalu memberi uang saku lebaran kepada kami dalam jumlah yang cukup besar menurut ukuran kami pada waktu itu, belum lagi dapat baju baru dan kue – kue yang enak.

kue sempe jajanan jadul masih ada sampe sekarang

Meski yaaaa…itu tadi kami selalu mencuri – curi kesempatan untuk ke sumur dan berkumur – kumur …hahahaaha, kenangan berpuasa. masa kecil yang tak terlupakan.

Bagaimana dengan kenangan berpuasa pada masa kecilmu, kawan ?

Iklan

11 pemikiran pada “KENANGAN BERPUASA DI MASA KECIL

  1. podo wae mbak, sneenge dolanan banyu 😛

    itu yg sebelah kiri kue kualempit ya mbak ? yg tipis sekali kalau dimakan langsung hilang 🙂

    • Hehehe ternyata sama ya Mbak…

      Itu kue sempe Mbak, biasanya atasnya di taburi tepung, rasanya hambar kayak krupuk..

      Kalo kue lempit rasanya manis, neneku dulu juga jual, aku yg sering di suru bungkusin di tata dlm plastik kayak pelangi…merah kuning ijo dan putih…

  2. sama mbak, sering “poso mbedug” waktu kecil dulu. Denger adzan dhuhur langsung ke dapur cari makanan, sembunyi-sembunyi makannya, malu klo ketahuan teman yang kebetulan main ke rumah 🙂

    • Trims ‘suka’nya Mas Kukuh..

      Berarti hampir semua anak2 punya pengalaman yg sama ya 🙂
      Kalo di inget2 lucu .

      Iyan,betul karena buat contoh adiknya, cuma kadang, aku jg sring mrasa bersalah terlalu membebankan ke dia dgn sgala sesuatu, akibatnya jg kurang baik, jadi semampu dia aja, bisa kasih contoh ke adiknya

  3. Aku ndak menjalankan ibdah puasa mbak, karena Kristiani. Tapi waktu kecil dulu seingat saya teman-teman tuh suka nakal. Bilangnya puasa tapi terus ke kamar mandi and keluar dari kamar mandi mukanya happy gitu :)) kayaknya gitu deh… hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s