DARI DAPUR KECILKU


Postingan ini mungkin sudah gak ‘up to date’ yaa…tapi karena ini hasil karya anak – anak pas libur puasa, menjelang lebaran kemarin,maka hukumnya jadi wajib kuabadikan :).

Membuat kue bareng anak – anak selalu seru dan mengasyikan, meski berantakan dan diselingi pertengkaran – pertengkaran kecil antara Mbak dan Adek, tapi aku seneng liat semangat mereka membantu Ibunya di dapur. Sebenarnya banyakย  cerita pas proses pengerjaan kue – kue sederhana ini. Kue yang pertama kita buat seperti biasa kue nastar klasik dan kue nastar keju. Selain pembuatan kue ini mudah, juga seluruh keluarga menyukai kue yang satu ini.

nastar keju made in Adek , biar olesan dan taburan kejunya berantakan tapi enak lhoo..

Belum apa – apa kedua buah hatiku ini sudah meributkan bentuk kuenya. Akhirnya yang kue nastar keju di buat bulet – bulet sama si Adek, kemudian nastar klasiknya di buat sama Mbak Lia model gulung, yang selainya ngintip itu lho… hihihi

nastar klasik made in Mbak Lia, selainya ngintip kan ?

Kemudian yang kedua aku bikin adonan kue brownies kering, kalau yang ini kesukaan si Adek, makanya dia semangat banget pas nuang – nuang ke cup mungil, dan naburi kacang medenya.

brownies kering kesukaan Adek

H-1 lebaran aku buat kue benang, anak – anak menyebutnya begitu, karena mencetak kuenya di iris menggunakan benang. Cetakan kue benang ini adalah warisan dari almarhum ibu mertua, jadi cukup jadul juga yaa…Bentuknya seperti tabung kecil, kemudian adonan di masukan ke dalam tabung, kemudian di dorong memakai kayu yang bentuknya seperti alu kecil, setelah adonan keluar sekitar setengah cm dari atas tabung di iris menggunakan benang. Tapi kali ini aku gak menggunakan benang, karena aku mencari benangnya gak ketemu, nemunya malah senar pancing punya Adek ..hehehe gak ada benang senarpun jadilah, yang penting bentuknya tetep cantik. Permukaan kuenya seperti berserat gitu dan aku tambahi chocho chip biar tambah menggoda selera. ๐Ÿ™‚

ini lho yang namanya kue benang itu…kalo aslinya sih, kue kering chocho chip, tapi aku ga pake coklat bubuk jadi warnanya kuning

cetakan kue benang warisan Ibu mertua

Kue terakhir yang aku bikin adalah kue kacang, sebenernya kacangnya bisa di blender untuk mempercepat proses pembuatan kue ini, tapi karena aku kurang suka kalau kacangnya di blender jadi aku tumbuk kasar biar rasanyaย  lebih maknyus . Dan pemilihan bentuk kuenya yang milih cetakan Mbak Lia, dia pilih yang bentuk ‘love’. Duh udah mulai ABG ni si Mbak.. : )

kue kacang bentuk ‘love’ pilihan Mbak Lia

Kerja bareng bersama anak – anak di liburan puasa kali ini, berakhir dengan manis dan menyenangkan, hasilnya juga cukup lumayan kan ? Selain meringankan kerja Ibunya juga di jadikan ajang kreatif mereka. ๐Ÿ™‚

Iklan

41 pemikiran pada “DARI DAPUR KECILKU

  1. kreatif dan rajin banget ya mbak, kuenya bikin ngiler, walau aku bukan penyuka kue, tapi inget suami sama mamahku jadi penegn nyomot satu deh dari kue di atas kuberikan ke mereka ๐Ÿ˜›

    • Bukan rajin Mbak, tapi alesan utamanya penghematan..hehehe

      Bisanya juga cuma kue2 sederhana aja kok Mbak…kalo yg rumit2 ga bisa.. ๐Ÿ˜ฆ

      Anak – anak seneng kalo di ajak bikin kue seperti itu…adonanya di buat mainan sama mereka.

      Kalo suami dan Mama mertua Mbak Ely dekat sini udah tak anterin setoples… plus ceriping singkong rasa bawang buat Mbak Ely yg ga suka kue .. ๐Ÿ™‚

  2. sama sama mbak nanik,aku juga baru tahu soal kue benang…mungkin udah pernah makan, tapi nggak tau nama kali yah..hehehe aku kemarin juga bikin kue lebaran homemade…bareng kinan juga..seru seruan aja walaupun banyakan ngerecokinnya tapi senang ๐Ÿ™‚ aku lagi belajar juga nieh mbak lies soal perbakingan…alhamdulilah ada waktu kemarin…senang ya kalo dah jadi biarpun capek…rasanya dan sensasinya beda dengan kalo beli..biarpun rasanya enakan yang beli hehehe..*lebay yah mbak…hehhe

    • Kita lagi sama2 belajar ‘baking-baking’an ya Mama Kinan hehehehe

      Bakingnya setaon sekali, tapi sensansi serasa bertaun -taun…#lebay juga nih, plak!!!# hahaha

      Tapi emang iya loh bener banget tuh apa kata Mama Kinan, meski enakan beli tapi rasanya puaaaaasssss menjamu tamu dg kue homemade…bangga gituh ! ๐Ÿ™‚

    • Trims kunjunganya yaa…

      Iya itu istilah anak2 untuk menyebut kue chocho chip…ungkin krn lebih mudah pengucapanya ya, jd mereka menyebutnya kue benang..

      Karena anak2 yg bikin jadi choco chipnya cuma 2 mirip mata boneka ๐Ÿ™‚

  3. Saya suka Brownis keringnya. Coklat manis yang dapat dijadikan cimilan sangat pas saat hari minggu seperti ini. nonton film kartun lalu ditemani susu sapi dan brownis. menyenangkan sekali.

    • Kayak Adek ya, senengnya brownis kering

      Iya betul banget buat cemilan sambil nonton tipi pas banget…pinter kamu Jay…
      # kemarin2 ga kepikiran loh, nonton tipinya malah diem aja…gak nyemal nyemil ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s