ABEGEKU – KEMAH


Ternyata menghadapi anak ABG itu harus ekstra sabar ya…ini yang terjadi di Minggu kemarin, aku dan Bapake anak – anak itu, mendadak darting alias darah tinggi menghadapi sulungku yang mendadak juga, jadi amat menjengkelkan, pinter membalikan kata – kata yang diucapkan Bapak Ibuke, mulai pinter ngeyel, dan gak lagi bisa manis kalo apa yang di maui gak dituruti. Seringnya komplen daripada manut sama kata – kata Bapak Ibuke…# Duh tiru sopo yooo ?

Seperti minggu kemarin, dari hari Jumat sampai Senin adanya cuma hhhrrggg…tiap hari. Jumat malem udah mulai packing – packing untuk persiapan perkemahan 2 hari,yang diadakan di sekolahnya, dari sini omelanku udah panjang lebar, dari cara packing yang rapi, sampe cara mandi yang cepat, karena tau kan kalo di perkemahan selalu semuanya harus cepat dan tanggap. Sedang sulungku ini,…waddeewww..mandi pagi mau berangkat sekolah aja bisa setengah jam di dalam kamar mandi, gak tau ngelamun ato apa di dalam, kami semua gemas tapi mau bagaimana udah bawaan dari sananya mungkin .

Ibunya kebagian packing perlengkapan masak, dianya packing perlengkapan baju dan mandi, Bapaknya yang packing perlengkapan tenda yang super ribet itu..meski diwarnai ribut – ribut kecil, berakhir dengan damai.

Hari Sabtu pagi, dianya harus ke sekolah SD lagi untuk ngurus SKHU yang belum terbit – terbit juga, rada mikir juga kenapa bisa gitu ya..padahal sekolah di SMP nya udah hampir setengah tahun. Gak tau deh, itu mah urusan guru dan Pdan K nya..hihihi. Kembali ke soal keribetanku sama ABG ku ini…ternyata Sabtu pagi itu dia kebagian tugas belanja ke pasar untuk keperluan masak di perkemahan nanti, temen – temenya udah pada datang, dan nungguin dengan gelisah sementara dirinya masih ngurus SKHU  di SD nya, Ibunya lah yang kalang kabut telpon dan sms yang ternyata di cuekin habis. Kesel ? Iyalah pasti…Dasar Bapake gak sabaran ambil motor meluncur ke sekolah SD…baru Bapaknya lenyap dari pandanganku..eehh si ABG ku ini nongol tanpa dosa dari samping rumah…Mbok ya telpun ato sms to yaaaa Mbak…jadi Bapake ga pasang muka sangar setelah tahu, anake dah tiba di rumah tanpa rasa dosa ngerjain orang tuanya.

Gak selesai di situ aja, ternyata sebagai bendahara regu, tanggung jawabnya lumayan besar juga sih, berani tombok dulu, meski nodong Ibunya untuk nombokin uang  belanja keperluan masak – memasak, karena uang patunganya habis untuk belanja keperluan tenda. Hadeeehhh.. lha ini dia, kenapa gak ngomong dari semalem ya Mbaakkkk…jadi bisa disiapkan dana untuk tombok – menombok itu..ini kan tanggal tua..hiiks.

Sukses ? Belum, masih ada serentetan cerita menggemaskan lagi bagi kami berdua. Ceritanya kami berdua mengunjungi dia di arena perkemahan, peraturan berkunjung wali murid untuk jadwal sor edari jam 5 sampai jam 6  dan jadwal pagi jam 6 sampai jam 7 . Sabtu sore kami tergopoh – gopoh ke arena perkemahan karena waktu udah mepet banget,setelah melewati birokrasi kecil dari Kakak – kakak pembina pramuka, dan di halo – halo pake toa..kepada Alifa Aulia kelas VII C di tunggu kedua orang tuanya di sumber suara, beberapa menit kemudian nongolah ABG ku ini dengan muka ditekuk sedimikan rupa,hadeh.. ini apa yang salah dengan kami yaa ? kok anak manis yang satu ini kayak gak seneng dengan kedatangan kami yang komplit bawa tentengan plus gak lupa beberapa nasehat buat dia selama di perkemahan nanti,hehehe maklum baru sekali ini pisah dengan kami, jadi ya agak – agak gimana gitu membayangkan dia tidur bersama temanI temanya di perkemahan.

Padahal dulu jaman aku kemah, wah nunggu – nunggu banget di kunjungi Mamak atau Bapaku, membayangkan di bawain makanan atau cemilan yang bisa di santap berame – rame sama teman seregu, senangnya!!
Plus di nasehatin beliau tentu.  Sayang peraturan di sekolahku dulu gak boleh dikunjungi orangtua selama perkemahan.

bukan sedang bergangnam style, tapi sedang senam pramuka !! Hidup Pramuka !!!

Mbak Lia in action dengan jari membentuk tanda Victory di pipi ( mudah2 an menang deh lomba masak2 di perkemahan ini )

Ternyata menjadi orang tua itu susah ya..sudah berusaha untuk menjadi lebih sabar, berusaha untuk menjadi sahabat bagi anak juga belum tentu klop, padahal sih udah di bela in belain ikut2an seneng Suju, Cherrybell atopun ‘kesukaan’an2 dia lainya..tapi ya tetap aja masih ada yg kurang pas mengahadapi anak baru gede ini. Selain masing – masing berkarakter unik, juga karena sedang mengalami masa pubertas,dan mencari jati diri.

So, betapa hebatnya Bapak-Ibu kita dulu, karena pada masa saya ABG, biasanya dalam satu keluarga gak cuma satu atau dua ABG, karena pada masa itu program KB belum sesukses sekarang. Menghadapi dengan lebih dari satu ABG dengan sabar mendidik dan mengantarkan anak-anaknya menjadi orang sukses. Gak kayak aku ini, baru satu ABG aja udah rempong dweeehhh !

Iklan

33 pemikiran pada “ABEGEKU – KEMAH

  1. Yang sabar Mbak, hihi. Abege masa kini memang sudah beda generasinya. Kadang ketika mereka sudah merasa dewasa, mereka seringkali malu diantar atau “dikelonin” kedua orang tua mereka, soalnya mereka malu gegara dilihat teman-teman mereka. 😀

    Terakhir ngajar di SMP, ya begitu rasanya Mbak. Sesuatuh! 😀

    • Iya nih Mas Teguh, baru berproses menjadi orangtua yg lebih baik lagi, bagi anak – anak.

      Eh, pernah mengajar di SMP ya..ternyata Pak Guru ta…pasti paham banget dengan gejolak mereka yaa…sekarang masih mengajar ? Di mana ?

      • Di SMP RSBI kemarin Mbak, cuma sekarang sudah gak mengajar di sana.

        Akhir-akhir ini paling mengajar di Akper atau Akbid Mbak. Ya, menyesuaikan sama jadwal yang diberi saja. Ngajar bahasa.

        Anak SMP sekarang itu, mereka needy dengan materi, gak aneh kalau banyak yang punya gadget bagus sekarang. Mereka lebih butuh sosok teman/sahabat, agar bisa lebih diketahui polemik/permasalahan di sekolahnya.

        Jadi kalau kita menuntut mereka sebagai orang tua dan memaksakan mereka mengikuti standar kita, biasanya mereka malah jadi melawan. Harus pintar-pintar Mbak. Hehe. Disitu tantangannya.

    • Waduuh keren ya mengajar di SMP RSBI…terus sekarang dosen..mantab Mas!

      Iya betul banget anak2 sekarang emang needy…apa mungkin tuntutan jaman yaa…karena di sekolahpun membutuhkan itu..

      Memang sih, gak bisa lagi kita menerapkan standar didikan ortu kita dulu diterapkan ke anak2 sekarang…akan lebih bisa masuk kalo kita menjadi sahabat bagi anak kita..

      Pantesan tulisanya baguss banget, puisinya keren, lha wong Pak Guru Bahasa jee 🙂

      • Ya, asalkan bisa menyesuaikan dengan prioritas mereka, kenapa tidak kan mbak. Hanya saja kalau anak disuapi terus-menerus juga tidak sepenuhnya baik. Sesekali ‘dilepas’ agar berpikir dan bersikap mandiri itu perlu.

        Beda masa, beda semua-semuanya Mbak. hehehe.

        Buat yang bagian terakhir, no comment ah. :p

      • Wah, hebat sih gak mbak. Cuma seneng aja kalo pramuka tuh, berbagi dengan alam, berasa luar biasa. Hehe 😀

        Kalo riweuh emang tingkat keriwehan semakin ke atas semakin gak riweuh mbak. Kalo di bawah, alias tingkat2 awal, terkadang ya gitu, yang riweuh bukan anaknya, tapi orang tuanya. Hehehe

    • Sama Ga.. Emang berteman dengan alam serasa luar biasa yaaa…

      Kadang2 memang yg heboh orang tuanya Ga, kalo anaknya mah tenang2 aja…hehehe. #orangtua lebay

      Makin gede nanti, makin bisa memanage diri sendiri yaa…semoga !

      • Hehehe. . Iye mbak. Mantap deh.
        Apalagi pas camping di gunung. Waaaaaaaaah, mantap. 😀

        Saya dulu pernah jadi panitia, pestanya pramuka SD, pesta siaga. Jadi panitianya ya cengar-cengir mulu mbak. Lucu2 anak-anaknya, mau lapor ke pos aja, kita yang kudu ngatur-ngatur. ada yang celana kedodoran, dahhhhhhhhhhh, mantap. 😀
        Beda sama ketika pramuka udah di perguruan tinggi, udah sangat bisa mandiri mbak. 😀

  2. lihat foto fotonya kok jadi kangen kemah lagi ya mbak, bareng teman teman di kedungsongo atau kopeng asyikkk 😛

    memang nggak mudah ya mbak jadi orang tua, apalagi abegeh jaman skrg memang beda dr jaman dulu, sering kebayang gimana ya pergaulan di luar jaman internet begini 🙄

    • Mantab ya Mbak El, kemah di Kopeng…duiiingiiiiinnnn !

      Betul Mbak, menjadi orangtua perlu banyak belajar dari berbagai hal.

      Iyu mata bisa kedip2 gimana caranya Mbak ? Hehehe #pinginan banget yo Mbak ?

      • edit komenku mbak nanti terlihat kodennya, soalnya kalau kutulis muncul lagi deh kedip kedipnya 😛

        aku belajarnya juga dr komentar yg masuk mbak, kalau ada yg macam macam iconnya, malu, atau terbelalak, biasanya kuedit komentarnya, tertera deh di sana, tinggal dipraktekkan 😛 semoga membantu ya mbak

    • Mbak Min dah ngalami ya Mbak ? Sikecilku juga juga cowok nih Mbak…jadi siap2 di aduk – aduk nanti, untung ketemu Mbak Min, jadi lebih siap lagi ni…

      Semoga anak2 kita melewati fase ini dengan baik, saling mendoakan ya Mbak .. 🙂

  3. Aha.., kayaknya seru buanget ntu.. *liat foto-fotonya.. 😀

    Masa ABG kadang memang sulit ditebak apalagi dikendalikan. karena pada masa itulah masa dimana seorang anak mulai mengalami perubahan yang kadang diluar kendalinya sendiri.. :mrgreen:

  4. wah nanti kyknya belajar jadi orang tua ke mba nih :)…
    heheh saya cuma sd doang pramuka….SMP cuma awal2nya doang :D, karena bentrok dengan kegiatan lain waktu itu..

      • ehhehe iya mba..waktu SD..kan aku ke SMP nya pindah pulau 😀 hehehe…terus di SMP.. pas beberapa kali ikut…ternyata susah bagi waktu dengan kegiatan lainnya yang jamnya sama persis..waktu itu sy milih kegiatan lainnya :)…

  5. hihihi saya kadang juga takut membayangkan ntar klo anak2 dah menginjak masa remaja. Apa saya masih bisa sabar ngadepi tingkahnya, sabar nuruti apa maunya, sabar kasih petunjuk ini itu 🙂

  6. Ping balik: DEAR, MY LIL ANGEL AULIA… | Lieshadie's Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s