ENAK TINGGAL DI KOTA ATAU DI DESA, YA?


Apa sih bedanya tinggal di kota atau di desa ? Tentu banyak banget perbedaanya, meski menurutku sama enaknya dan sama asiknya, tapi tentu saja tergantung masing – masing  individu dalam menyikapi lingkungan tempat tinggalnya.

Seperti pengalamanku pribadi, dapat dikatakan  masa kecil dan masa remaja aku habiskan  tinggal di kota kabupaten, walaupun kabupaten kota kecil, tapi menurutku lumayan ramai  dengan fasilitas yang cukup untuk sebuah kota kabupaten. Meskipun kota kami gak ada bioskop dan mal.

Jl. A Yani Purworejo

Ada cerita tersendiri kenapa kota kecilku ini gak punya bioskop, jadi pada masa krisis moneter di tahun 1998, bioskop yang cuma ada 3 gedung, jadi korban amuk massa, di bakar habis oleh sekelompok massa yang mengkhawatirkan jika terdapat bioskop di kota kecilku ini,  akan banyak mudharatnya daripada manfaatnya, maka jadilah kotaku ini tanpa bioskop. Sedihkah ?  Enggak juga,karena  kan ada televisi, ada parabola, kalo masih kurang juga, bisa langganan TV kabel bila mampu .hehehe

Karena kota kecil jadi terasa  sangat nyaman dan menurutku warganya  juga adem ayem , tenang,dan  santun,  meski kini setelah aku pindah hijrah ke desa, karena aku menikah, kini kota kecilku ini telah banyak berubah . Warganya juga sudah sangat beragam karena banyaknya pendatang dari luar daerah.

Tempatku dulu bermain gundu  sudah berubah menjadi pemukiman padat, belum lagi tempat aku bermain lompat tali, gobag sodor, pohon belimbing, pohon mangga dan pohon kersen di mana itu  adalah tempat favorit aku nongkrong disalah satu dahanya sudah di babat habis tanpa sisa , berubah  menjad areal  SPBU yang megah, rasanya jadi sangat kehilangan jejak kenangan di masa kecil.

tempat dulu aku bermain telah berubah menjadi sebuah SPBU

Cuma senengnya karena rumah Bapak Mamaku berada di kampung di antara tengah -tengah pusat perekonomian Kabupaten, jadi kalo kemana – mana dekat, butuh apa – apa juga gak susah,  walo kini terasa lebih gerah dan sumpek rasanya. Dan kalo balik ke rumah Mamak, ketemu lagi dengan teman sepermainan masa kecil yang masih tinggal di kampungku ini, rasanya seneng banget ,   serasa kembali ke masa kecil.

Ssst tau gak teman, kadang – kadang aku balik ke rumah Mamak  ini, cuma untuk numpang posting tulisan lho..hahahaha maklum  rumahku di sini jaringan koneksinya ‘byar pet’ jadi yaaa…mesti pulang ke kotamu dehh….

Terus sekarang aku tinggal di desa…hhmmmm rasanya nyaman dan asik srok bangetlah, gimana gak asik coba, bangun pagi buka jendela langsung melihat hamparan kebun yang berkabut tipis, agak siang sedikit, itu sinar mentari menyelinap di antara rumpun bambu..duh biasnya sensasional banget indahnya.. Rasanya bener – bener ‘morning glory’ bagiku ! Belum lagi memandang hamparan sawah yang menghijau kini, deretan pegunungan yang menawan, bener – bener memanjakan mataku., sungai – sungai yang meliuk indah . Pemandangan sehari – hari yang di suguhkan secara gratis tis, tanpa perlu traveling kemana mana yang butuh biaya banyak itu.

view dari jendela kamarku saat mentari menyapa hari
( foto telah di editing sama teman ku Agoes Sahri )

Itu baru sebagian alamnya, belum lagi warga desanya, tak kalah asiknya lho..dengan kesederhanaan hidup dan cara berpikir terkadang membuatku malu . Dengan kesahajaan menyikapi berbagai persoalan hidup membuatku banyak belajar  berbagai hal tentang kehidupan. untuk masa kini, masa yang akan datang dan masa setelah kita di panggil olehNya nanti.

Cuma satu yang bikin aku sedih di sini..yaitu. sinyal alias jaringan koneksi yang always ‘byar pet’ ituuu…bikin gemessss. Tapi apapun adanya aku tetep bersyukur karena masih bisa posting tulisan  meski tersendat – sendat dan jeda saat sinyal ‘pet itu’, bisa kumanfaatkan untuk  menemani belajar anak – anak atau bercanda dengan mereka.

Jadi di manapun kita tinggal tetep harus disyukuri bukan?Tterlepas dari segala kekurangan dan kelebihan yang ada. Setuju ?

49 thoughts on “ENAK TINGGAL DI KOTA ATAU DI DESA, YA?

  1. kalau saya kebetulan termasuk kota ga ya..mmhh ya pokoknya insya Allah dimana aja selagi itu nyaman…saya betah mba..tp kalau untuk pemandangan memang didesa sangat memukau…kalau disini, pemandangan macet dengan asap yang ngepul dan orang2 ngomel karena macet😀

      • sebenarnya ga diibukota mba..tapi termasuk jabodetabek..lebih tepatnya termasuk propinsi banten..tapi banten coret alias ujung banten hahahha..di tangerang nya juga tangerang ujung😀

    • Tetep aja deket dari Ibukota..jadi kepulan asapnya masih tebel dan omelanya masih terdengar hehehe…

      Yang pasti tetep nyaman kan ? Meski berada di ujung..🙂

      • hehe hikmahnya yah melatih sabar juga😀.. malah pernah sy lihat ada yang mau berantem hanya karena kesenggol dikit..gara2 macetpun berusaha ngebut dan nyalip2…

    • Yups, bener banget apa katamu…hikmahnya melatih menjadi orang yg lebih sabar, mudah2 juga Tujan lebih sayang dengan orang2 yg sabar yaa..

      Pernah juga melihat hal serupa Dan, saat aku masih jadi orang rantau di Jakarta…kayaknya udara panas juga jadi pemicu orang untuk cepet panas hati juga ya …

    • Bener katamu Dan, melatih kesabaran hikmahnya!

      Pernah melihat hal serupa sewaktu aku jadi orang rantau di Jakarta. Udara panas juga ikut jadi pemicu hati cepet panas rupanya ..😦

      • iya betul mba..panas, macet, diburu2 waktu kerjaan/keburu capek pulang kerja..stress kerjaan..pokoknya nyatu…makanya banyak sy lihat orang2 yg marah dan ngajak saling berantem..oo pernah di jakarta ya mba..

  2. Lebih enak didesa,alasannya karena masih banyak dipenuhi warna hijau yakni pohon yang berjejer dan gunung yang menyemburkan udara dingin dan segar🙂

    Salam kenal mbak.

  3. lebih senang di desa. Keluar rumah pasti bertukar senyum dengan para tetangga, yang kelihatan dari kejauhan pun diteriaki di sapa. Klo dikota, keluar rumah papasan tetangga, dah senyum manis eh dianya nggak lihat (atau pura2 nggak ngeliat kita lewat di depannya) rasanya “gondok” banget

    • Warga di desa memang kebanyakan berkarakter ramah ya Mbak.

      Pernah juga mengalami ‘gondok’ yang begitu Mbak… #aneh, kok ada ya orang bisa pura2 gak liat sama tetangganya sendiri😦

  4. Kok saya jadi kangen purworejo. >.<
    Menurutku, purworejo sama pemalang tu sama aja mbak. Kabupaten kecil. Cuma mungkin purworejo lebih kayak kota pensiunan, sepi, "agak" beda sama pemalang, "lumayan" rame. Hihihihi *nooffense😀

    Tapi enak kok purdjo itu, huaaaaaaaaaaaaa🙂

    • Betul kamu Ga, Purworejo memang kota pensiunan…jadi semua serba lambat pembangunanya …😦

      Tapi yang jelas sangat nyaman.🙂
      Juga bikin kangen tow ?

      Pemalang sekarang udah seperti kota Industri ya Ga ?

      • Hehehe. . Jalan di butuh juga parahnya minta ampun mbak, apalagi habis perempatan stm ke arah pituruh, beuh.😀

        Kalo nyaman, sama aja kayak di pemalang mbak. Apalagi tempatku di Moga (search aja di gugel maps ya. :D). Disana perkebunan teh mbak, sejuk. Gunung slamet keliatan dengan jelas dari tempatku.😀

        Kalo dibilang, pemalang kalah sama tetangga-tetangganya mbak. Kayak Purbalingga, Tegal, Pekalongan, udah maju banget mereka. Disini pemdanya kurang jossssss. Apalagi masalah pariwisata. Beuh..😦

    • Malah pingin maen ke Moga nih, Ga…skalian kopdar hahahaha

      Tau tuh jalan ke pituruh emang beuuuuuhhhhh !!!! # dan masih banyak lagi jalan2 lainya yang beeuuuuuhhhh !!!!

      • Insya Allah bentar lagi ku balik mbak, ntar tak kasih foto2nya dah. Moga2 pas cuacanya bagus.😀

        Kayaknya semua jalan emang gitu e mbak. Sempet kaget juga pas dulu muter2in Purjo buat survey jaringan disana. Cuma jalan protokol aja yang lumayan bagus tuh. Mungkin paling bagus, depan terminal kali ya yang di hotmik.:mrgreen:

    • Tak tunggu hasil tracking Moga nya yaaa….

      Jalan depan terminal sampai perum DAMRI udah jos gandos Ga….hot mix plkus gersang pokoke….kanan kiri jalan tak ada peneduh karena pelebaran jalan !!

      • Semoga ada kamera yang bisa dipinjam. Hahaha😀
        Iyo mbak, jan wes gak joss daerah mbayan. Hihihihi:mrgreen:

        Eh, tapi nek mbener jek apik to mbak?
        Ketoke jalan jugak belum lebar/diperlebar ya?

    • Halah iso2 ne arep golek silihan kamera…EOSmu kui lho mbok enggo…🙂

      Huwaaa…apale pol ki si Yoga kr porjo…wis pindah Telkom kene aeee…,ngko warungwalking karo aku !!
      Nek Bener masih seperti dulu, nanjak, redup dan teduh….jalane mengkal mengkol…hahaha

      • Hahaha. . Gak ada yang ngerti mbak lies ki tuwo atau mbok mbok. Just calm n cool aja mbak. hihihihi😀

      • Aku gak mudeng mbak, kan aku belum merasakan tua. Hehehehe😛

        Gak ketok mbak. Pertanyaanku: “emang enek fotone to mbak”? Hehe😀

        #Pertama: wes pasang poto neng gravatar to?
        #Kedua: setinggan widget e mbak. Drag ae, sing “Gravatar Profile” neng tempat widget sebelah kanan.

        Cobaen sek.😀

  5. aku malah lagi mikir untuk pindah ke pinggiran
    jogja sudah bukan kota nyaman lagi khususnya urusan lalu lintas
    mau nyepi ke lereng merapi kayaknya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s