SOLMET BARUKU


Sebagai Ibu, tentu tugas domestiknya banyak banget, di pagi hari yang super ribet  itu  ada satu kewajiban yang gak boleh aku tinggalkan begitu saja, apa itu ? Apalagi kalo bukan memasak buat keluarga tercinta. Bagiku penting karena apa, selain dengan memasak sendiri itu pasti terjamin kebersihanya, juga tentu  lebih hemat bukan ?  Apalagi suami dan anak – anak kurang begitu suka dengan sayur dan lauk pauk yang kadangkala  terpaksa  beli , dikarenakan  kurangnya  waktu buat memasak  menu komplit untuk makan di  siang harinya. Selain itu ada yang bikin aku ge er setengah mati dengan hasil masakanku ini,  mereka kurang nafsu makan, bila yang masak bukan aku. Enak, kata mereka. Eheeemmm. Ya iyalah mosok masakan Ibunya di bilang gak enak, nanti bisa ngambek gak masak berhari – hari aku ! . 🙂

Sebenarnya ada juga, yang bantu – bantu di rumah tapi gak pernak aku suruh memasak, bukan kenapa – napa,  karena kurang sreg aja.

Sempat menjadi persoalan penting bagiku dalam hal memasak ini, karena harus memasak di pagi hari buta, padahal aku pulang kerjanya sore hari dan harus belanja sayuran juga untuk  memasak keesokan hari.  Pada jam pulang kerja tentu pasar juga udah pada bubar  . Suka kebingungan mau masak apa dan di mana bisa beli bahan masakan yang masih seger, secara aku cuma hidup di kota kecil yang gak ada Carrefour dan sebangsanya itu ..Halah! Dibahas !Sebenernya sih, ada juga tukang sayur yang mampir kantor tapi datangnya siang banget, sayuranya udah pada lemes kurang olagraga, mana udah gak komplit,sering  apa yang di maui udah pada  abis . Hiks!
Ditengah keribetanku dengan masalah belanja sayur – mayur, akhirnya solusi itu terjawab juga. Sudah hampir setahun ini aku menemukan tukang sayur yang datang ke rumahku di pagi hari, yang kini  kujadikan solmet baruku, mungkin juga solmet bagi para Ibu – ibu di lingkunganku. sayuran yang di bawa selain komplit juga masih seger – seger. Pelayananya juga gak kalah dengan pelayanan restoran sekelas Mekdi yang punya servis delivery order itu , aku tinggal SMS ato telepon  apa yang dibutuhkan, besok pagi bisa dipastikan datang dengan segar dan selamat sampai di depan pintu  rumah. Kecuali jika  si Masnya berhalangan jualan, sakit misalnya. Jarang – jarang ada tukang sayur yang repot – repot ngurusin pelayanan antar pesanan  begini lho.

Trus ada lagi nih, yang   patut di contoh buat penjual – penjual lainya, penjual apapun itu, menjelang hari raya kemarin, semua Ibu – ibu pelanggan  yang setia belanja ke dia, mendapat bingkisan hari raya berupa setengah lusin gelas..haaaa lumayan bukan ? Bukan masalah bingkisanya, tapi perhatian dan upaya untuk memperpanjang tali silaturahmi itu yang patut di apresiasi. Acung jempol empat deh buat si Mas yang satu ini.  Padahal aku yakin dia gak pernah ngikutin training Service Excellent di perusahaan manapun, tapi dia sudah menjalankan trik penjualan  yang  top markotop dah ! Pelayanan oke , masih menyempatkan untuk menyisihkan keuntungan untuk memberi reward kepada para pelanggan setianya pula, siiippplah ! Jadi makin setia nih para Ibu – ibu di sini, termasuk aku!    🙂

Iklan

8 pemikiran pada “SOLMET BARUKU

  1. Klo aku alhamdulillah di deket rumah ada pasar krempyeng, biasanya setengah 6 dah komplit. Biasanya saya belanja seminggu tiga kali. Klo di rumah masih repot, bisa juga telpon dulu apa2 yang mau di beli. Klo banyak biasanya diantar, klo sedikit saya minta rewang saya buat ngambil.

  2. mantab tu pedagang sayur…mungkin udah pernah ikut seninarnya Tung Desem Waringin kali ya..heheh
    kalo saya biasa belanja banyak sekalian biar ga perlu bingung beli bahan,,, Alhamdulilahnya lg suamiku pinter masak…jadi kalo udah kecapekan ngejar2 anak main seharian ada yg bantuin masak…heheh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s