Merantau itu menyenangkan !


Gbr : dari sini

Gbr : dari sini

Apa sih merantau itu ? Ayo sapa yang bisa jawab ? Kalo sepengetahuanku,  merantau itu pergi meninggalkan kampung halaman untuk mencari ilmu atau mencari penghidupan yang lebih baik, bener gak yah ? Lepas dari benar ato gak nya, yang jelas merantau itu juga ada banyak alasan juga loh ! Kayak pengalamanku  ini, kenapa aku  juga  pernah merantau ? Itu karena keterpaksaan ! Lho, kenapa ? Iya, dulu Bapakku begitu sebalnya melihatku manyun dan mengurung diri di kamar karena berulang kali gagal tes untuk menjadi PNS, udah gitu gak punya pacar pula hahahaha ! Sukses deh penderitaanku sebagai lajang yang bermasa depan suram bin jomblowati.Karena itulah  Bapak memaksaku untuk merantau ke Ibukota tercinta untuk mencari berbagai pengalaman baru , dan tentunya mencari masa depan yang lebih baik, eh  syukur – syukur dapat   jodoh juga,  barangkali. Hehehehe.

Trus ? Ya weslah aku jadi anak perantauan yang rajin ‘ ngalor – ngidul ‘ dari pintu ke pintu kucoba tawarkan nama ( hihihi Ebiet G Ade banget yak ! ). Dalam benaku cuma satu tekad, dapet  pekerjaan halal, gaji cukup buat bayar kos dan makan cukuplah,  kebutuhan lain – lain urutan ke 1000. Maklum waktu itu aku cuma nebeng sama teman baik satu kampung, jadi makan tidur gartis tis. Enakkah ? Enggaklah yang ada yaa…garuh karepe dewe alias sungkan.

Dan perasaanku yang paling sedih  waktu jadi anak baru merantau, adalah ketika di sepanjang perjalanan mencari kerja dari hari ke hari di  belantara ibukota, tiba – tiba saja reffrain  lagunya Bang Iwan Fals yang berjudul Sarjana Muda itu  terus  terngiang  di telingaku. Hiks, sedih banget deh kalo inget masa itu.

Reff : Engkau sarjana muda

         Resah mencari kerja

         Mengandalkan ijasahmu

        Empat tahun lamanya Bergelut dengan buku

      ‘Tuk jaminan masa depan Langkah kakimu terhenti

       Di depan halaman sebuah jawaban

Termenung lesu engkau melangkah

      Dari pintu kantor yang di harapkan

      Tergiang kata tiada lowongan Untuk kerja yang di dambakan

Tak peduli berusaha lagi

    Namun kata sama yang kau dapatkan

   Jelas menatap awan berarak

    Wajah murung s’makin terlihat…..dst…!

Setelah kesana kesini membawa alamat ( tapi gak palsu loh ! ) dan mencoba tawarkan nama, akhirnya  dapat juga pekerjaan yang menurutku cukup menyenangkan, sesuai dengan kemampuan dan menjanjikan kehidupan yang lebih cemerlang. Kujalani hari – hari yang menyenangkan selama bertahun – tahun di Ibukota, yang tentu saja banyak suka dan dukanya. Tapi menurutku sih banyak sukanya, bener deh, paling tidak dengan merantau itu membuatku menjadi pribadi yang  lebih mandiri dan tangguh dalam menghadapi situasi dan kondisi yang tak  di inginkan, semua di rasakan, di jalani, di telaah dan diputuskan sendiri. Semua suka dan duka  yang dihadapi dengan bijak dapat di jadikan pelajaran, yang pada akhirnya akan  memperkaya batin dan pengalaman hidup untuk menjadi bekal  perjalanan hidup selanjutnya.

Salah satu perjalanan hidup di perantauan, yang menjadikanku lebih merasakan betapa besar dan berartinya, pengaruh sebuah pengalaman hidup itu, yaitu ketika aku melahirkan anak  pertama, yang seharusnya belum waktunya lahir, tapi karena  rahimku lemah, di tambah perjalanan rumah ke kantor cukup jauh, yang  tak kuharapkanpun terjadi, aku mengalami pecah  ketuban di kantor,  panik, bingung dan penuh was – was, akupun balik ke rumah dan periksa ke Bidan terdekat, karena akan  beresiko cukup berat bila kehamilan diteruskan, maka  akupun  melahirkan bayi prematur tanpa persiapan apapun.  Bukanlah hal yang mudah bagi kami sebagai orang tua baru, merawat bayi prematur,  karena merawat bayi yang cukup bulan saja kami masih harus banyak belajar apalagi mengurus bayi kami yang masih sangat mungil dan lebih rentan terhadap penyakit.

Jauh dari orang tua dan sanak saudara menjadikan kami berdua saling bahu membahu merawat si kecil, dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang masih minim. Kehadiran bayi mungil inilah yang membuat kami lebih banyak belajar tentang berbagai hal,  yang sangat bermanfaat sebagai orang tua maupun sebagai pasangan suami istri.

Alhamdulillah,  kini bayi mungil itu telah tumbuh menjadi gadis kecil yang beranjak remaja dan telah mempunyai seorang adik laki – laki.  Doaku semoga  mereka menjadi anak yang berbudi pekerti baik, mandiri, tangguh,  selalu diberkahi dan di beri segala kebaikan olehNya. Amin.

” Artikel ini diikut sertakan dalam Giveaway Gendu – gendu Rasa Perantau “

Iklan

50 pemikiran pada “Merantau itu menyenangkan !

  1. Wah .. itu yg melahirkan di perantauan pasti tak terlupakan ya mbak, kebayang bagaimana saat itu keadaannya.

    Semoga menang deh cerita perantauannya 🙂

    • Wah keadaanya bener2 rekoso waktu itu Mbak..tapi asik aja kujalani, malah kini jadi kenangan manis hehehe.
      Nanti kalo Mbak Ely melahirkan di sana juga pasti seru deh…

      Makasih Mbak El 🙂

  2. Sama kita perantauan jugaaaa…. hidup jauh dari keluarga bikin kita juga lebih mandiri ya Mbak Lies…. belajar banyak deh.
    Eh waktu melahirkan Atul disini, teteh juga sendiriaaaan cuma ditemenin Bidan doang… ceritanya seru deh.
    Moga menang yaaaaa…..:)

    • Betul ! Jadi mandiri dan gak gampang mewekan hehehe..
      Iya melahirkan sendirian itu sesuwatu deh…cuma ditemenin Bidan doang, karena Bapake bayi malah pingsan duluan Teh, waktu melihatku berdarah darah hihihihi. Untung begitu bayi lahir udah siuman dan berkesempatan untuk mengadzani bayi mungil kami. 🙂

      Makasih ya Teh..# aku seneng meramekan GA, jadi dapet ide tulisan juga. 🙂

      • Iya bagus banget mbak Lies… jadi semangat buat nulis yaaa….. teteh mah aaah belum semangat lagi nih..posting foto ajalah ..jd ngga banyak nulis hehehe

    • Yups, emang lagunya Iwan Fals itu selalu fenomenal dan gak gampang dilupakan # aku fans beratnya Ka 🙂

      Iya tuh Sulungku dah setinggi aku sekarang, baju dan sendalku udah sama ukuranya.

  3. wah. kisah luar biasa bu. perjuangan mendapatkan kerja sampai melahirkan… superb (ala2 MT).
    ini juga yang membuat saya kepikiran untuk ‘memaksa’ kakak laki2 saya untuk merantau. hehehehe.

    • Asik di ingatnya kalo udah terlewatkan ya Mama Raja..dan semua jadi berbuah manis…
      Yup betul banget kita jadi banyak belajar ngandelin Tuhan, karena ternyata banyak keajaiban2 yang diperoleh dariNya…akupun banyak mengalami hal itu. Ada saja jalan keluar atas segala persoalan kita dan di mudahkan pula jalanya. 🙂

  4. Saya merantau sejak SMP, karena saat itu di desa saya belum ada sekolah menengah. Paling pol cuma ada SD…
    Kalau sekarang, kuliahpun bisa ditempuh langsung dari rumah tanpa perlu merantau

    • Berarti sedari kecil sudah merantau ya Pak, itulah mengapa anak2 jaman dulu lebih tangguh dibandingkan anak2 jaman sekarang ( walo tidak semuanya si ), karena sedari kecil sudah ditempa dengan segala keprihatinan hidup.

  5. Merantau memang ‘sesuatu’ bangett mbak Lies… mesti berjuang dan full pengorbanan… 🙂
    – lebih dari 3/4 kehidupanku ‘berjuang’ di perantauan… 🙂 –
    Semoga menang GA mbak Lies… Selamat menikmati libur bersama keluarga.

    • Betul Pak…susah juga diungkapkan sesuatunya itu..pengorbanan hidup yg sebenar benarnya pengorbanan kayaknya.

      Wah, Pak Bam ternyata orang perantauan juga to ? Seru pasti pengalaman hidupnya ya Pak ?

      Amin…selamat berakhir pekan bersama keluarga tercinta.. 🙂

  6. kalau pengalaman gw saat merantau (kerja), gw di sana nasib nya spt org cacat. org2 di sana dg leluasa berbuat seenak nya kpd gw tanpa ada rasa takut sedikitpun kpd gw. org2 di sana yg laki2 menghina, memfitnah, memukul, mengkhianati, mencuri uang, menipu gw. org2 di sana yg perempuan menolak cinta, meremehkan, mengejek, mempermainkan, memanfaatkan gw. mrk ada yg anggap gw spt anak kecil, anggap gw bodoh + lemah, anggap gw aneh + langka, anggap gw gk punya masa dpan, anggap gw gk berguna, anggap gw manusia setengah jadi. gw juga kalau lg bicara atau lg berjalan, gw jadi bahan ejekan org2. krn gw kalau bicara pelan spt org telat mikir. gw kalau lg berjalan spt org kena polio. mrk menertawakan dan meniru nirukan kekurangan gw. tp gw selalu membiarkan dan memaafkan mrk, tp mrk gk berubah kelakuan nya. kalau gw berusaha melawan dikit saja mrk marah. mrk suka jahat kpd gw tp mrk gk suka dijahati gw. mrk ingin gw selalu baik kpd mrk. mrk bagai menanam angin tp pngn nya menuai emas. mrk gk mau menuai badai. gw bnr2 dendam kpd mrk. gw kembali ke kampung halaman, curhat dan minta tolong kpd org2 sekampung tp gw malah dibodohi, diolok olok dan disalahkan. asem.. sial bertubi tubi! pdhl gw selalu baik, jujur dan suka menolong tp balasan nya sngt menyakitkan buat gw. kalau merantau memang harus keras, tegas, gesit. jangan cupu dan kelemar klemar spt gw, krn kalau spt itu, harga diri pasti akan diinjak injak org.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s