Belanja bareng anak – anak itu….


mbak dan adekHari Minggu adalah harinya anak – anak, maka mulai dari bangun pagi sampai mau tidur lagi,  Ibunya gak boleh lepas dari mereka. Seperti hari kemarin, dari pagi minta masakin ini dan masakan itu…hayuuukkk dah ! Mumpung Ibunya kumat rajin masak :). Belum sempat mandi si Sulung  merengek minta beli sepatu, alesanya udah sobek, pas kuliat cuma ujungnya tuh cuil dikit.

Seperti yang sudah – sudah, kalau membelikan sesuatu buat si Sulung, kalau belum ngubek toko seantero jagad  belum puas, maunya merk ini dan model itu harus ada. Kaki Ibunya mendadak bengkak separo deh rasanya..Pas nemu merk yang diinginkan, nomernya ga ada…nomernya ada, modelnya gak mau….ah anak sekarang tuh emang pinterrrrrr daaahhh !

Nemu beberapa pilihan model yang di sukai, memilih harga yang paling mahal alesanya :

” Buk, yang ini keren deh, enteng lagi dipakainya..tuh kan ..kan…”

Adiknya nyaut :

” Buk, Adek juga mau yang ini ya,  yang Angry Bird Buk…”

Ibunya gak bisa jawab, cuma garuk – garuk kepala yang gak gatel, ingat banyak undangan pernikahan  di atas meja kerja Bapaknya yang numpuk !    # hela napas plus kibasin jilbab, huft !

Iklan

32 pemikiran pada “Belanja bareng anak – anak itu….

  1. Termausk sabar kamu ya sis, belanja bareng begitu, sennag dong anak anaknya bisa minta dibelikan apa saja 😛
    perkara undangan yg menumpuk , wah .. termasuk orang penting ya dpt byk undangan , jd ingat jaman msh di kampung sono bingung juga kalau dapat undangan plus nasi berkat banyak pertanda hrs buwoh alias nyumbang 😛

  2. gak juga Mbak El…disabar sabarin tepatnya hahaha
    Anak – anak juga gak semau – maunya minta dibelikan ini itu, sebelumnya mereka harus udah nabung dulu, trus Ibunya tinggal nombokin.. 🙂

    Aku tinggal di desa Mbak, jadi orang gak pentingpun undanganya banyak termasuk di anterin berkat duluan jugak..hahaha # jadinya kan wajib nyumbang 🙂

  3. Anak saya yg nomer 2 yg agak lamaaaa kalau mau beli sesuatu.. Sampe capeeee, akhirnya saya kasih uangnya aja deh terserah mau beli yg mana hehe.
    Dan berhubung sudah pada gadis, lebih sering saya kasih uangnya, tp sesekali pergi bareng, daaaaan… Kalau pergi bareng nih, gadis sama emak, uang jajannya lebih banyaaak hehee jd ya bapaknya geleng2 kepala bagian disodorin bon belanja 😀

    • hahaha…pengandaianya kebangetan yak ? Namanya juga nyenengin anak harusnya gak boleh ngeluh ya..

      penginya malah kembali ke masa anak2 lagi nih, biar bisa minya ini dan itu sama ortu..hehehe

  4. Saya pernah ngalamin ‘gemporrr tingkat dewa’ ketika nganterin belanja 4 anak gadisku plus ibunya… whuaaaa…. whuaaa… 😥
    – sekarang jarang nganter belanja… lebih senang ‘ngemsi’ di rumah… *momong cucu*.. 😆

    • Emang bener Pak…gempor gempor deh….hehehehe apalagi 4 gadis plus ibunya gadis…wes…wes….ngentek2e dalan hehehe

      mending ngemsi mawon Pak, bisa selonjoran di rumah…plus ktawa ktiwi bersama cucu 🙂

  5. Ping balik: Beda jiwa, beda selera | Lieshadie's Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s