Keluarga & Anak

PENDIRIAN ADEK


” Duhai Rabbku, berilah aku keturunan yang baik dari sisi-Mu. Sesungguhnya Engkau Maha mendengarkan doa.” ( QS. Ali Imran [3]:38 )

sapa mau biskuit ?
sapa mau biskuit ?

Hari Rabu kemarin, aku ijin setengah hari, karena gak enak badan, sesampai di rumah langsung mak bruk ke kasur. Kepala pusing, badan terasa meriyang, mending bubu – bubu an aja deh…meski Adek narik – narik tangan Ibunya ngajak maen Angry Bird.

Bener saja gak sampe bermenit – menit akupun terlelap sampe sore hari. Begitu mata melek lagi, kok badan terasa lebih segar, tapi ya masih tetep males – malesan di tempat tidur. Dari dalam kamar kudengar Adik Ipar mengajak  Adek jalan – jalan ke Mall, bersama saudara – saudara sepupu.

” Dek, yuk jalan – jalan sama Bulek, Ibu pasti boleh kok !”

Belum di jawab, Buleknya merayu lagi

” Eh Adek ganti baju dulu, nanti duduk di depan sama Om wes !”

” Emoh ah, Adek gak mau ”

Kudengar suara Adek lantang.

” Ayo Dek, nanti beli ka ef ci ,” rayu Buleknya lagi .

Kupasang kuping baik – baik, mau tahu apa jawaban Adek selanjutnya dan alasan berikutnya.

Mau tahu jawaban Adek ?

Dengan tegas dia bilang ke Buleknya begini :

” Adek gak ikut Bulek, Adek mau mengaji !”

Pyar ! Dadaku demi mendengar jawaban Adek, ah dia memang anak pinter dan mandiri tanpaku di sampingnyapun, dia bisa menolak dan memberi alasan yang tepat.

Dengan kebiasaan  sedari bayi ditinggal bekerja olehku, justru membuatnya jadi anak  yang bisa mengatasi permasalahanya sendiri.

Ternyata mengaji jauh lebih menarik bagi dia daripada  sekedar jalan – jalan di Mall. Alhamdulillah ya Allah…tetap jaga dia dalam kebaikan akhlaknya sampai kelak dewasa nanti. Amin.

# notes :

Bulek = Tante

44 tanggapan untuk “PENDIRIAN ADEK”

  1. Bersyukur ya Jeng, jagoan sudah mampu membuat prioritas yang berharga. Keteladanan bundanya menyuburkan EQ dan SQnya. Salam

    1. Amin…Makasih Tante Yani….
      Ga tau juga kenapa dia gak tertarik dg Mall…pernah ku ajak malah ribut pingin pulang, nangis di dlm mall.. 🙂

  2. alhamdulillah, semoga si Adek bisa istiqomah dengan pendirian dan kenikmatan belajar mengaji

  3. mengaji + baca buku, lebih bermanfaat mba dibanding jalan2 ke mall, sekalian menambah kualitas ahlak & dibarengin juga dengan pengetahuan 🙂

    1. Betul Om Andy…memang kami tak membiasakan anak2 untuk jalan2 di mall sedari kecil…di samping jauh juga dari tempat kami.

  4. dimana mana anak mah polos los ga ada yang baik atau buruk
    nantinya gimana tergantung orang tua
    kalo anaknya pinter ngaji, berarti orang tuanya juga pinter…

    1. Bener kandamu Kang…anak memang bagai kertas putih polos…mau di gambar apa, tergantung orangtuanya… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s