CLOROT, KUE UNIK KAYA GIZI DARI PESISIR PANTAI


Sahabat blogger, tahukah kalian dengan  kota kecil di Propinsi Jawa Tengah bernama Purworejo ? Purworejo adalah sebuah kabupaten yang terletak di wilayah Jawa Tengah yang berada di bagian selatan atau tepatnya di wilayah yang berbatasan dengan Kabupaten Kulon Progo Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta di sisi timur, berbatasan dengan Kabupaten Kebumen pada sisi barat, berbatasan dengan Kabupaten Wonosobo dan Magelang pada sisi utara, dan berbatasan dengan Samudera Hindia pada sisi selatan.

Kab. Purworejo warna ungu pink ( gambar pinjan dari sini )

Jadi bisa di bilang kabupaten Purworejo termasuk juga kota berwilayah komplit, karena pada bagian selatan adalah dataran rendah yang berbatasan dengan laut,  dan pada bagian utara dan timur merupakan daerah pegunungan, sedang pada bagian barat dataran rendah yang berupa persawahan.

Purworejo yang merupakan kampung halamanku tercinta adalah sebuah kota kecil dengan luas wilayah 1.034 km2 terbagi dalam 16 kecamatan, 25 kelurahan dan 469 desa. Perekonomian kabupaten Purworejo, meliputi sektor pertanian, perkebunan, peternakan, industri dan pariwisata.

Disini yang akan kuceritakan adalah dari sektor pariwisata, ya Purworejo mempunyai jajaran pantai yang mempesona, perpaduan keindahan  antara hamparan rawa dan pantai laut selatan. Ada beberapa pantai yang  menjadi tujuan wisata yaitu, Pantai Jatimalang yang terletak di Kecamatan Purwodadi, Pantai Keburuhan ( Pasir Puncu ) yang terletak di desa Harjobinangun dan Pantai Ketawang yang terletak di desa Ketawang, Kecamatan Grabag, sekitar 22 km ke arah selatan dari pusat kota Kabupaten Purworejo.

Pesona senja, sepanjang pesisir pantai selatan Purworejo

Pesona senja, sepanjang pesisir pantai selatan Purworejo

 Disamping pesona alam yang menjanjikan, kebutuhan sarana dan prasarananyapun semakin di benahi  seperti sarana jalan yang telah di aspal hotmix sampai dengan tepi pantai, juga di bangun gazebo – gazebo, tempat hiburan dan tentu saja wisata kuliner pesisir pantai. Di samping  mengandalkan kuliner seafoodnya yang tentu  maknyus,  di pasar tradisional Kecamatan Grabag terdapat  kue tradisional khas pesisir pantai yaitu kue Clorot !

Kue Clorot itu yang seperti apa sih ?

Kue Clorot termasuk kue yang tergolong unik, meski pembuatanya sederhana yaitu terbuat dari adonan tepung beras dan gula merah, tetapi pada cara memasaknya di butuhkan ketrampilan dan ketelatenan yang cukup tinggi, karena adonan tersebut di masukan dalan sebuah wadah dari daun kelapa muda ( janur kuning ) yang di pilin melingkar membentuk  kerucut , kemudian di kukus.

Ini lho...yang namanya kue Clorot !

Ini lho…yang namanya kue Clorot !

Cara menyantap kue inipun cukup unik yaitu, pada bagian bawah kerucut kita tekan dulu dengan menggunakan jari, setelah isinya terlihat keluar baru di makan. Kelihatanya ribet ya ? Enggak kok cobain aja, pasti seru !

Kue ini termasuk jajan kesukaanku dari dulu  hingga kini. Sedikit bernostalgia, sewaktu masih kecil setiap sore aku dan ke empat adikku selalu menunggu nenek pulang dari pasar, nenek kami adalah pedagang kue oleh – oleh di pasar tradisional. Setiap hari selalu membawakan jajan buat kami, dan yang paling sering di bawanya adalah kue clorot ini. Meski sering makan kue ini, tapi kami tak pernah bosan menyantapnya, rasanya yang gurih manis sangat pas di lidah kanak – kanakku.

Tetapi kini dengan semakin banyaknya ragam kue tradisional dan modern, keberadaan kue ini kini termasuk langka.  Paling banyak ditemukan  di daerah pesisir pantai, seperti di pasar tradisional Kecamatan Grabag, meski untuk membelinya harus rela berangkat pagi – pagi, karena jika kesiangan, bisa dipastikan kita tak akan mendapatkan kue lezat manis ini.

Tetapi tak perlu berkecil hati bila tak kebagian kue ini di pasar, karena kitapun bisa membuatnya di rumah, ini dia resep dan cara membuatnya :

Resep kue clorot

Resep Bahan Adonan Santan Clorot :

  • 250 ml santan kental dari 1/2 butir kelapa
  • 1 1/2 sendok makan tepung beras
  • 1/2 sendok teh garam

Resep Bahan Adonan Tepung Clorot :

  • 850 santan dari 1 butir kelapa
  • 250 gram gula merah, iris halus
  • 250 gram tepung beras
  • 2 lembar daun pandan, sobek-sobek, buat simpul
  • garam menurut selera

Pembungkus Clorot :

  • daun kelapa/janur, buang tulangnya

Cara Membuat Clorot :

  1. Adonan santan : campur rata semua bahan, sisihkan. Siapkan janur yang dibentuk mirip kerucut, ujung bawah harus kecil dan rapat, semat bagian atasnya dengan cara memasukan ujung daun ke dalam lipatan lingakaran daun kelapa  paling atas,  supaya tidak lepas.
  2. Adonan tepung : dengan spi kecil disihkan santan, gula merah, garam, dan daun pandan. Tuang tepung beras sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai adonan menjadi licin, angkat, saring bila perlu.
  3. Tuang adonan tepung beras ke dalam kerucut-kerucut kurang lebih 3/4 bagian.
  4. Tegakkan, kerucut-kerucut ini dalam lubang-lubang kelakat, kukus kurang lebih 15  menit sampai adonan mengeras.
  5. Tuangkan adonan santan, kukus kembali kurang lebih 15 menit sampai seluruhnya matang.
  6. Angkat dan sajikan

Selain pas di sajikan untuk kudapan, kue ini termasuk mengandung nilai gizi yang tinggi. Pada bahan dasarnya yaitu tepung beras yang merupakan sumber karbohidrat cukup tinggi, selain itu juga mengandung sumber energi sebesar 264 kkal/100 mg, protein, zat besi, vitamin B1, lemak, kalsium dan fosfor.

Kandungan pada gula merah pada kue ini juga merupakan sumber energi bagi tubuh yaitu sebesar 11 kkal/ 1sdt, karbohidrat 2,92 gr/1 sdt, gula 2,8 gr/1 sdt, sodium 1 mg/1 sdt dan kalium 100 mg/1 sdt.

Santan kelapa yang terdapat pada kue ini adalah sumber makanan yang kaya akan nutrisi yaitu mengandung kalsium 200 IU / 1 cangkir, lemak, omega 3, serat dan protein. Komposisi zat kimia yang terdapat dalam santan  tidak berubah walaupun telah di masak. Santan juga mengandung kalori 120 kkal/ 2 sdm, gula 1-2 % gula untuk menghasilkan energi. Protein yang terdapat dalam santan adalah jenis protein rendah yaitu alanin, sistin, arsini dan serene, protein ini mudah di cerna tubuh untuk mempertahankan dan membangun sel – sel baru untuk rambut, kuku dan kulit.

Nah kan, meski kue ini tradisional dan  sederhana, tetapi kaya akan kandungan gizi yang cukup lengkap bukan ? So, yuk kita mencoba membuat kue clorot sendiri. 🙂

Coba cari, yang mana kue clorot ?

Coba cari, yang mana kue clorot ?

Kue clorot ini termasuk dalam kategori kue basah, tetapi kue ini tahan sampai 2 hari jadi tak perlu khawatir bila kue ini dijadikan sebagai  oleh – oleh untuk saudara, teman dan handai taulan.

Dan berita baiknya, di kota tercintaku ini,  melalui berbagai progam acara, lomba  maupun pameran pangan tradisional yang di dukung oleh  Instansi Pemerintah terkait,  di galakan lagi untuk selalu menyajikan kue – kue tradisional khas daerah untuk bermacam – macam keperluan selamatan seperti upacara pernikahan, kelahiran, khitanan dan lain – lain ataupun untuk acara – acara di lingkungan kantor pemerintah maupun swasta.

Jelajah-Gizi-200x300

Sumber :

Iklan

57 pemikiran pada “CLOROT, KUE UNIK KAYA GIZI DARI PESISIR PANTAI

  1. Kalau klanting itu apakah makanan khas Pwr mbak? soalnya dulu kalau naik kereta dari Yogya, di stasiun Kutoarjo itu mulai banyak penjual Kklanting … 😀

  2. awal awal suka lewat jalur selatan
    sempat siwer tuh baca plang pantai kaburuhan
    abisnya ada logo segala macem takiro partai keburuhan 😀

  3. Kue clorot enaaaaak, suka beli di tempat kue. Purworejobanyak pantainya ya mbk tiap mudik suka lewatin dan pengen mampir tp belum kesampean.. 🙂

  4. Saya selalu salut dengan Putra – Putri Indonesia yang bangga akan daerah Kelahirannya …
    Ini suatu bentuk kecintaan yang patut diacungi jempol …

    Mengenai Clorot ?
    Waahhh sepertinya ini enak nih …
    namun demikian … saya harus lihat dulu … ini seperti dodol bukan ya ?
    lengket-lengket nggak Bu ?
    Kalo ya … berarti saya harus hati-hati memakannya …

    (lho emang kenapa Om ?)
    (yaaaa gitu deh … takut gigi saya copot … qiiqiqiqi)

    Salam saya Bu Lies

    • kalo gak putra daerah yang bangga akan daerahnya mau sapa lagi Om..# sok idealis deh ! hihihi

      Bener Om, kayak dodol tapi gak lengket2 banget, jadi ga perlu kuatir giginya copot hihihi

      #aku ngikik dewe baca komen Om NH nih ! 🙂

      Salam dari saya juga Om 🙂

  5. wow .. sunsetnya mbak, cantik bgt, kayaknya aku pernah lihat ya mbak sebelumnya ? 😛

    kue clorot pernah makan aku mbak, lamaaaaa sekali, dulu bulikku sering bawa kue ini kalau sowan ke rumah ortu 🙂

    • Pernah ke Porjo ya Mbak ?

      Ya betul mengimbangi pesona rasa kue lompong…suka juga ya Mbak Prih? Sama ! 🙂
      Kalo kuliner di Salatiga, aku suka enting2 gepuk yg gambar kelenteng itu..

    • Aku motret dewek mbak…sengaja mlipir ke pesisir untuk dapetin kue clorot..cetrek..cetrek !
      foto yang terakhir pas selamatan bikin rumah..hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s