KOPDAR DENGAN BUNDANYA BLOGGER feat WISATA BUDAYA


Tak sengaja membaca status dari seorang Bunda Blogger yang sudah lama pengin kutemui, yap siapa lagi kalo bukan Bunda Yati Rachmat yang penuh inspirasi itu.

bunda1Kok hati saya langsung mak ‘klik’ pas baca status itu, wah kesempatan emas bisa bertemu Bunda nih ! Bunda yang tentu saja sepak terjangnya pernah aku tuliskan di postinganku beberapa waktu lalu.

Tak banyak berpikir, langsung saja inbox ke FB nya untuk menemui Beliau. Mungkin karena aku inboxnya sudah larut malam, sampai jam 12 malam kutunggui belum juga ada balesan. Maaf ya Bund, aku kok gak mikir, Bunda kan perlu istirahat karena tentu saja masih capek perjalanan antara Jakarta – Jogja. ๐Ÿ˜ฆ

Akhirnya hari Minggu pagi, kembali aku sms Beliau, untuk meminta sedikit waktu untuk bisa kutemui. Alhamdulillah, pucuk di cinta ulampun tiba, ternyata rencana liburan hari Minggu agendanya ke Candi Borobudur ! Uhuuuuyyyy ! Semakin dekatlah dari tempat tinggalku. ๐Ÿ™‚

Wes langsung tanpa ba bi bu…tereak – tereak manggil suami minta ijin plus syukur – syukur mau nganterin ke Candi Borobudur, untuk bertemu Bunda .Hihihi…#istringelunjak !

Ternyata oh ternyata suami sudah melesat ke tempat kerja bakti massal dari jam enam pagi, kemana saja aku yah dari pagi, kok gak tau suaminya ilang ! Hehehe. Maklum Buuuuu…kalo hari Minggu diriku berubah jadi Upik abu…. tapi jadi Putri Cinderellanya entah kapan, ya ? Keburu tua deehhh ! ๐Ÿ˜ฆ

Trus ? Yo telpon suamilah, minta ijin bla..bla…bla….jawaban suami cuma ” Yoooh ” dengan nada cukup ringan, hooreeee ! Mandi, ganti baju trus kabur deh aku, bersama bis yang membawaku ke Magelang. Untuk sementara daaaagggghh dapuuurrr ! Dengan ongkos bis dari rumah sampai ke terminal Salaman Kabupaten Magelang Rp. 4.000,-, kemudian menyambung ke terminal pasar Borobudur Rp. 4000,- plus naik bentor alias becak motor Rp. 5000,- lewat jalan kampung Borobudur,ย  sampailah aku ke pelataran parkiran bis wisata Candi Borobudur, eh aku mlompat pager pembatas ding, biar mempercepat waktu daripada muter – muter jalan resminya..hihihihi…# ssttt jangan niru ya temans !

candiku, candimu juga :)

candiku, candimu juga ๐Ÿ™‚

Sampai di depan loket Candi Borobudur sudah jam 11 an, tahu kan ini musim liburan Buuu…jadi yaahhh berjubeeeeellll dari tempat parkir, antrian loket sampai ke dalem – dalemnyanya….biyuuuuhhhh # elap – elap kringet sambil nenggak air aqua. Mata jelalatan mencari – cariย  sosok Bunda yang cukup mungil itu, wuuaahhh gak ada, mau nelpon berisik pol. Weslah aku duduk – duduk dulu di tempat sewa kain batik, sambil muter – muterin kain batik untuk dililitkan di pinggang. Hups, baru tau, kalo sekarang harus pake jarik koyo ngene. Hehehe. Gratis sewa kain batiknya, tapi di balikin lagi setelah turun dari candi, gak boleh di bawa pulang sebagai cindera mata, tar bisa diuber Pak Satpam yang pake baju sipil biru – biru !

foto turis lokalnya abaikan saja, lebih pas buat model relief soanya :P

foto turis lokalnya abaikan saja, lebih pas buat model relief soalnya ๐Ÿ˜›

Gunanya untuk apa ya sebenernya ? Tiba – tiba terlintas di depanku turis yang cuma pake celana pendek – ndek saking pendeknya, oooohh mungkin salah satu gunanya ini nih, biar semua wisatawan yang masuk candi Borobudur sopan gak saru karena auratnya kelihatan. Gak tanggung jawab ya..kalo mata patung di Candi tiba – tiba melotot demi melihat wisatawan bercelana pendek seperti yang kulihat ini. Eh ini cuma pikiranku loh ! Aselinya gunanya untuk apa, aku gak nanya sama petugasnya langsung, karena Mas – Masnya juga sibuk melayani para wisatawan lainya. ๐Ÿ˜›

duta seni dari Kutai, Kaltim, keren ya ?

duta seni dari Kutai, Kaltim, keren ya ?

Lanjut ? Hmmmm, dari pada bengong, aku nekat telpon Bunda, gak taunya Bunda udah naik ke candi,ย  dan aku disuruh nunggu di bawah aja.ย  Ide datang dari mana saja, begitu tengok kanan kiri, waahhh ada acara kesenianย  diย  Taman Lumbini komplek pelataran Taman Wisata Candi Borobudur yang bertajukย  Silaturahmi Budaya. Kebetulan hari kemarin itu,ย  Kebudayaan dari Kutai Barat,ย  Kalimantan Timur yang diketengahkan bersama dengan Kebudayaan dari daerah tuan rumah. Asik deh,ย  liat para gadisย  – gadis dari Suku Dayak Kenyah yang cantik – cantik itu menarikan Tari Burung Enggang Terbang dengan lemah gemulai. Tari Burung Enggang Terbang ini tarian wajib untuk berbagai macam acara di sana. Melihat paras gadis – gadis itu,ย  jadi inget jaman gadisku nihย  !ย  # halagh pruutt !

Gadis penari Toping Ireng mempersiapkan diri :)

Gadis penari Toping Ireng mempersiapkan diri ๐Ÿ™‚

Bunda masih di atas, so mending lanjutin lagi liat kesenianya, kali ini di panggung terlihat gadis – gadis dari Magelang menarikan tari Topeng Ireng khas Magelang atauย  kalo di daerah Magelang di sebut Dayakan. Kayaknya kok ngepasin banget ya silaturahmi budayanyanya, tamunya dari Suku Dayak, tuan rumahnya menyajikan tari Dayakan, trus apa kesamaanya coba ? Yang pasti sih, hiasan kostum penari sama – sama pake bulu – bulu burung. ๐Ÿ™‚ย  Insya Allah lain waktu akan aku posting terpisah mengenai kesenian khas daerah Magelang ini.ย  Kostumnya seru, pake topi bulu – bulu hitam tinggi menjulang dengan suara gemerincing di kakinya, gerakanya enerjik, dinamis. Sebenarnya aku pernah melihatย  kesenian Tari Topeng Ireng Ini, tapi gak semanis dan gak serampak yang sekarang di depanku ini. Keren deh ! Tapi aku gak ikut goyang – goyang lho…hihihi..mosok yo Emak – emak arep melu joget – jogetย  ๐Ÿ˜€

O, ya ternyata ada gerombolan penari Warok cilik di belakangku, yang tingkahnya lucu – lucu banget, liat saja pose mereka waktu tak candid, eh ternyata sadar kamera juga, langsung eksen deh ! Dasar anak kecil lucu ajaย  apapun tingkahnya. Dan kelebihan mereka adalah pelestari kebudayaan daerah yang patut di tiru, dan diacungi dua jempol sekaligus, salut aku Leee… # panggilan anak kecil laki – laki di Jawa Tengah.

Penari cilik, penyambung silaturahmi budaya di masa depan . :)

Penari cilik, penyambung silaturahmi budaya di masa depan . ๐Ÿ™‚

Kolaborasi beda generasi, namun satu visi dan misi. Salut !!! :)

Kolaborasi beda generasi, namun satu visi dan misi. Salut !!! ๐Ÿ™‚

Karena rasa keinginan ketemu Bunda yang meluap, kutinggalkan pelataran candi, aku nekat nyusul naik ke Candi, setelah sebelumnya aku menyewa payung seharga Rp. 3000,- , cukuplah sebagai penahan silau danย  terik matahariย  yang sangat garang menyengat ubun – ubunku. Iseng potret sini, sana, situ, siti dan sita.ย  Aku nelpon Bunda lagi, ternyata Bunda sudah turun baru saja lewat pintu keluar di sebelah kanan Candi….. huuuwaaaaaaa! Lari deh aku ke pintu keluar candi, buru – buru menuruni tangga, kemudin tersengal – sengal kubalikin kain batik setelah Mas bagian sewa kain neriakin aku, Mbak ..Mbak kain batiknya…uupppsss maap..maap..buru – buru nih, Mas. # nenggak aqua lagi, elap keringet lagi, sambil ndlosor di panggung kayu deket tumpukan kain batik ! Dering hapeku membuyarkan bingungku, Bunda nelpon katanyaย  berada dekatย  pos pengembalian kain batik….waaah !

Celingak celinguk, setelah membeberkan ciri dan warna baju masing – masing akhirnya yihaaaaa…Bundaaaaaaa…..!!!! Lisssss yaaaa ? Iyaaaaa….! Berpelukaaaannnn…cipika – cipiki . Ih si Lis mah ternyata masih kayak anak gadis ya ? Itu komentar pertama Bunda begitu bertemu denganku …mana cermin mana cermin ? Hahahaha…Bunda bisa ajah bikin idungku mekrok hohoho. Terbayar lunas deh, semua rasa bingung, capek, buru – buru, tersengal – sengal dan cemasku. ๐Ÿ™‚

Alhamdulillah, akhirnya ketemu juga dengan Bunda Blogger yang menyandang gelar Srikandi Blogger Lifetime Achievement 2013 ini. Senangnya hatiku Bunda, meski belum pernah bertemu, tapi obrolanya nyambuuuungggg, curhat habis deh kita ya Bund. Trus ternyata Bunda bersama keluarga besarnya, anak, menantu, cucu dan ponakan, seneng bisa berkenalan dengan mereka yang welcome banget sama diriku yang penuh keringat dan debu ini.

Bunda Yati dan Aku

Bunda Yati dan Aku

Meski cuma bertemu kurang lebih dua jam, namun sangat berarti bagiku karena Bunda Yati banyak cerita segala hal baik tentang kehidupan, semangat, cita – cita, inspirasiย  dan aktifitas ngeblognya yang benar – benar cetar membahana sya lalalala. Rasanya pengin suatu ketika nanti, di umur yang sama dengan Bunda aku masih seenerjik Bunda, Salut banget aku Bunda. Kami berpisah di pelataran parkir dengan membawa kesan dan kenangan mendalam di benak masing – masing. Semoga lain waktu, Insya Allah kita bisa bertemu lagi dengan waktu yang lebih lama, ya Bund. ๐Ÿ™‚

Bersama Keluarga besar Bunda Yati

Bersama Keluarga besar Bunda Yati

Dan di bawah ini, status facebook Bunda setelah bertemu denganku, you’re welcome Bundddd … ๐Ÿ™‚

bunda2

Iklan

41 pemikiran pada “KOPDAR DENGAN BUNDANYA BLOGGER feat WISATA BUDAYA

    • Iyaaa….heboh deh ah…karena pas musim liburan jadinya agak susah mencari seseorang di antara ratusan wisatawan..hihihihi

      Kapan nih, Kang Yan ke Candi Borobudur ?

      • semoga kelak ada jodoh ketemu yah mbak..:)
        aku sih pinginnya mudik ini mau ke yogya tapi entahlah mbak bisa apa enggak soalnya cuma dapat cuti 10 hari dikurangi 2 hari perjalanan,semoga aja bisa jalan jalan ke ygy lagi…dan sapa tahu bisa kopdaran..

  1. Walah, saya baru tau kalau masuk Borobudur kudu pakai kain batik gitu. Tapi jadi tambah khas sih, ya. ๐Ÿ˜€

    Saya belum pernah berjumpa dengan Bunda yati. BTW, itu payungnya kalau nyewa tidak ada batasan tuh? Per jam, mungkin? Hihihihi

    • Sama aku juga baru tahu, terakhir ke sana taun 2011 pas lebaran, belum pake..

      Seru ketemu Bunda, Nduk..nyenengin ๐Ÿ™‚

      Sewa payungnya gak ada batesnya,sepuasnya, pokoknya nanti kalo kita keluar dari candi udah ada petugas yang meminta untuk dibalikin ๐Ÿ™‚

  2. Jadi pengen balik lagi ke jogja nih…sayang kemarin nggak sempet ke borobudur padahal lg rame2nya waktu waisak tuh. Mudah2an kl ke jogja lagi kita bisa kopdar-an ๐Ÿ™‚

    • Hebohnya karena wisatawan berjubeeelllll !!! Bingung nyari Bunda Yati.. ๐Ÿ™‚

      Nerobos pagernya biar cepet Mak, kalo muter kejauhan, itu juga saran dari Pak becaknya, biar cepet sampai ke loket tiket.. ๐Ÿ˜€

  3. Lies, ternyata, oh, ternyata tulisan di postingan sama tuh “cetar”nya sama orangnya, hehehe…garing, enak untuk ngobrol. Sabar n tunggu ya foto bareng keluarga bunda. T’rima kasih ya Lies udah segitunya lompat pager sangking gak mau muter, pengen cepet ketemu emaknya, hehe…. Menantu bunda komentar tentang Lies: “She is nice, Mom.” Btw, mksh oleh-olehnya.

    • Sama, Bunda juga enak di ajak ngobrol…penginya yg lama Bund.. ๐Ÿ™‚

      Hihihhii..saking gemesnya, nyari2 gak ketemu..dan pas ketemu..weslah ploongg…cetaaarr !

      Nerobos pagernya atas saran Pak becak tuuhh..hehehe

      Hwaa..bajuku langsung sobek nih, Daddy bilang begitu #benerin jilbab, pasang muka imut ๐Ÿ™‚

  4. Masih bisa ya lompat-lompat pager :), eh tapi pagernya setinggi apa tuh
    Kebijakan untuk mewajibkan menggunakan sarung di kompleks candi borobudur bertujuan untuk menghormati candi borobudur sebagai tempat ibadah, sebagai bangunan suci. Sudah diterapkan sejak Maret 2011

    • Masihlah Mbak..dari sananya kan bakat pecicilan..

      Pagernya udah di potong sama orang gak bertanggung jawab keknya dan setinggi paha orang dewasa..dan cukup untuk masuk 2 orang.. ๐Ÿ˜€

      Aku pikir kebijakan yang tepat itu Mbak Nanik, cos bulenya kebanyakan podo wudo2 sikile…hehehe

  5. senangnya ya ketemu bunda, aku yg lebih dekat malah belum lho
    waktu ke Jogja 2 tahun lalu belum banyak kenal teman blogger jadi nggak ada kopdar

    • Yihaaaaaa…pokokmenlah hahahahaha # gak sadar keriput hihihihi

      Kalo ke Jateng ngabarin pasti tak samperin Bund… ๐Ÿ™‚ tenan wes !

  6. Weih Jeng koq sehati dengan busana atas putih ya…
    Bunda Yati naik tangga menikmati Borobudur???? Jan apresiasi luar biasa dengan semangat dan stamina beliau.
    Daaan feat wisata budayanya keren, saya suka dengan tarian topeng irengnya.
    Salam

    • malah gak nyadar mbak kalo sehati pake blus putih…hehehehe

      Iya Bunda YAti, staminanya oke banget…naik lho Beliau sampe atas…aku aja ngos ngos an… ๐Ÿ˜ฆ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s