TJINTAKOE DI OEDJOENG IBOEKOTA


Bukan…… !!! Saya bukan mau menceritakan kisah cinta saya bersama suami yang memang bertemunya di ujung ibukota belasan tahun yang lalu. Tapi saya mau menceritakan, sebuah menu minuman kopi terdahsyat yang belum pernah saya temui sebelumnya. Hampir saja saya tertipu dengan daftar menu yang tertulis di sana dengan kalimat – kalimat menggelitik, kalau saja tak di beri keterangan di bawahnya, mungkin akan 180 derajat saya keliru memesan menu. Coba saja semisal menu dengan judul – judul ala jadul seperti ini :

  • Bima Tjoekoer Koemis
  • Arimbi Djaipongan
  • Goesdoer Goegoer ( Gitoe adja kok repot )
  • Manunggaling Kawoela Goesti
  • Semar Ngeronda Djagad

Nah ! Bingung kan apa maksutnya, padahal itu semua adalah jenis menu minuman berdasar es krim dengan macam – macam pilihan toping. Hihihihihi, sayaย  sampai bingung mau pesan yang mana, sampai Masnya saya panggil untuk nunjukan menu mana yang paling khas dan enak. Takut salah pesan ! Yang akhirnya saya pesan minuman berdasar kopi, saya pikir pas untuk sore hari yang sejuk, setelah menempuh perjalanan jauh dari rumah ke Yogyakarta untuk menuntaskan sebuah rasa penasaran, sekalianย  melepas penat jiwa raga , setelah beberapa waktu aktifitas padat merayap, macam mobil masuk ke jalan tol Cikampek, pada saat long week end seperti beberapa hari lalu. #efek kena macet masih berasa ๐Ÿ˜€

Ya, saya pilih menu dengan judul Tjintakoe Di Oedjoeng Iboekota ! Minuman berdasar kopi dengan pemanis vanila, yang katanya sih, penampilanya juga semanis cinta saya…#Halagh ! Seperti apa ? Ini dia !

Ini dia Tjintakoe.... :)

Ini dia Tjintakoe…. ๐Ÿ™‚

Lalu, saya kesana sendiri ? Tentu saja enggak, selain gak enak banget tentu juga gak akan pede dan berani nanya – nanya ini dan itu sama pemilik, kalau gak ditemani sama Mbak Ika Koentjoro sesama blogger yang suka bergerilya kuliner di Yogyakarta. Masak iya mau celingak celinguk sambil ngupiย  sendiri, asem banget kayaknya deh ! Hehehehe.

Setelah banyak tanya ke Mas Djendelo akhirnya Mbak Ika memesaan menu Soeltan Agoeng Gagah ( Tentu saja gagah, lha wong Raja Ngayogyakarta Hadiningrat jeh ๐Ÿ™‚ ). Apa lagi jenisnya itu ? Hmmmm…gak tahunya minuman coklat yang dicemplungin sesendok es krim trus ditaburi choco chip ! Enak ? Hihihihi…tanya Mbak Ika ajaย  tuh ?

Bentuknya Soeltan seperti ini nih,

Ini lho, Soeltan yang Gagah itu...

Ini lho, Soeltan yang Gagah itu…

Nama menu – menu jadul di atas belum seberapa bikin saya ternganga, ada nama menu yang bikin mangap sekaligus dahi berkerut, coba baca yang ini,

  • Akibat Pergaoelan Bebas
  • Randjang Yang Ternoda
  • Goena – goena Istri Moeda

Apa coba itu ? Judul film jaman – jaman saya masih muda atau masih kecil …hahaha. Ternyata ituย  nama menu minuman yang berdasarย  bahan sari buah jeruk dan mangga kalo gak salah, terus ada satu lagi yang dari sari buah jambu tapi namanya saya lupa…hahahaha..saking seriusnya mengeja tulisan berhuruf lama di buku menu yang juga berkesan lama dan suram, jadi agak – agak gak fokus. #alesan padahal lupa karena faktor U ! ๐Ÿ˜›

Buku menu kek ginih !

Buku menu kek ginih !

Atau ada lagi nama yang yang bikin tersenyum atau ngekek sendiri, ada Droepadi Poliendri…heuheuheu…enak banget yaaa…bisa selingkuhan tapi gak bermasalah dong ! Hahahaha. Trus Srikandi Toekoe Bedhil, Iboe Kartini Pudjaankoe, Tjoet Nya Dhien Tanggoeh, Manoesia Tanpa Tjinta, Bedebah di Balik Djoebah Mewah dan lain – lain.

Semua menu di atas cuma segala jenis minuman dari susu, kopi, teh, es krim, coklat dan sari buah. Menu makanan lainnya cukup seperti di Cafe Doea atau Tiga Tjeret a.k.a angkringan alias cuma sego kucing ( nasi kucing ), berikut lauknya yang di beri judul, tempe, tahoe, pisang Bergoemoel Dengan Tepoeng. Semua dengan harga murah meriah khas kalangan mahasiswa.

Lalu dimana bisa di peroleh menu dan sajian unik murah meriah ala mahasiswa tersebut sih ?

Sore belum meredup ketika kami berdua sampai di pelataran parkir Tokbuk Toga Mas yang beralamat di Jl. Gejayan No.5, Perempatan Condong Catur Yogyakarta. Niatanya sih, memang lihat – lihat buku sambil kulineran gitu…. jiiiaah gaya banget deh, emak blogger yang dua ini hihihihi. Padahal setumpuk buku di rumah juga belum sempet kebaca. Malas baca, tapi berburu hadiah buku melulu. Huh ! Pencitraan blogger yang rajin membaca gatot alias gagal total !

Karena memang udah tahu, kalau di lantai atas tuh ada Cafe yang bernama Djendelo Koffie, maksut hati, ngupi – ngupi sambil baca buku gitu….#di ketawain sama sekelompok mahasiswa yang ada di sebelah. Gak jadi beli buku, gak jadi baca buku. Tapi ternyata malah asyik ngobrol dengan topik ‘nyoblos’ dan pamer kelingking ungu plus dapet amplopan berapa di serangan fajar hahahaha. Ngerumpi ringan sampe berat memang asyik, apalagi sambil nyemil leker coklat,ย  yang beli di lantai dasar depan tokbuk. Hihihihihi…pan gak pas banget nyruput es krim kok nyemilnya tempe goreng yang di sediain panitia, eh Cafe… ya kan ? Food Combining gagal namanya !

Sebenernya ada juga sih cemilan yang cocok menemani sore itu, namanya Bima Sakti Mandragoena, yaitu sejenis tiramisu, di siram serbuk coklat, di kasih strawberry plus astor coklat…tapi mau mesen ragu – ragu…ya weslah cukup cemilan leker ajah ! Cukup enak juga kok !

Ya, udah deh, sambil ngobrol – ngobrol, foto – foto deh suasana yang remang – remang cuaca itu, meski hasil foto banyak yang ngeblur ya, paksain aja buat ripiyu di sini. O, ya Mas yang ganteng itu, kayaknya pemiliknya deh, pas tahu kita blogger langsung baek banget lho…welkam banget gituh, mau juga motoin kita berdua….haaaa narsisnya kumat !

Soulmate....

Soulmate….

Sering ada acara di sini lho !

Sering ada acara di sini lho !

Ada kembang di pintu masuk, ngintip tokbuk dari atas, dan daftar menu unik,

Ada kembang di pintu masuk, ngintip tokbuk dari atas, dan daftar menu unik…

Suasana Cafe yang serba jadul, mengingatkan kita pada rumah nenek, dengan kursi – kursi rotan pendek, radio model lama, hiasan wayang – wayang, papan menu menggunakan papan tulis hitam dengan tulisan kapur, pokoknya jaman SD bangetlah ! Meski gak semuanya serba lama jugaย  sih, ada juga deretan di koridor yang pake kursi kayu desain modern, lesehan di sayap kanan panggung kecil yang katanya suka di pakai acara macam – macam di sana, fasilitas wifi yang oke, makanya banyak sekelompok mahasiswa yang pada ngerjain tugas di sana.

Asyiknyaaa...ngerjain tugas skul nyambi ngupi...

Asyiknyaaa…ngerjain tugas skul nyambi ngupi…

So, jika sahabat blogger sedang atau berkunjung ke kota Yogyakarta, boleh tuh nyari buku sekalian kulineran di sana, selain gak nguras isi kantong, juga bisa bernostalgia dengan suasana yang berbeda dan unik. Plis, monggo…… ๐Ÿ™‚

A

 

Iklan

36 pemikiran pada “TJINTAKOE DI OEDJOENG IBOEKOTA

  1. Mak Lies, kreatif bingits itu yang membuat nama-namanya dan yang begitu biasanya yang membuat penasaran orang2 untuk berdatangan
    Eh kapan2 aq dijak jehh kesini ๐Ÿ˜›

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s