BERBURU OLEH – OLEH DI RUMAH KETELA


Sahabat blogger….

Pernahkah mengunjungi Candi Borobudur di Kabupaten Magelang Jawa Tengah ? Pasti lah yaa…siapa sih, yang belum pernah ke candi yang termasuk 7 keajaiban dunia ini. Kalau dari sana pastinya selalu membawa oleh – oleh buat kerabat dan sahabat. Dengan pangsa pasar wisatawan asing dan domestik tentu beragam pilihan oleh – oleh dari wisata Candi Borobudur sangat komplit, baik dari segi jenis maupun harga.

Meski jarak rumah saya  ke tempat wisata ini cukup dekat, tapi ternyata masih ada yang terselip dari pengamatan saya khususnya tentang oleh – oleh kuliner  yang khas dari sini. Dari jaman saya kecil sampai sekarang  tahunya hanya kuliner gethuk, slondok, ceriping, puthil yang semua berbahan dasar  ketela yang memang terkenal enak dari kota Magelang.

Nah, beberapa hari lalu saya iseng – iseng dolan ke Candi Borobudur dengan tujuan bukan ke candinya, tapi ke pedesaan sekitarnya. Asyik, tentu saja, dengan suasana khas pedesaan, menyempatkan mampir ke warung kupat tahu yang merupakan kuliner khas kota ini juga. Berbincang – bincang sedikit dengan si pemilik warung, ternyata berbuah manis. Dari obrolan yang singkat itu, saya menemukan destinasi baru untuk berburu oleh – oleh dari sekitar sini. Yaitu Rumah Ketela.

Berjarak sekitar 200 m dari warung kupat tahu, arah jalan ke Hotel Aman Jiwo yang kesohor keren itu ( kabarnya semua petinggi negri bahkan artis Hollywood boboknya di sini  jika sedang wisata  ke Borobudur, dengan tarif suit room nya di kisaran 8 juta semalam. Wah ! ), ada perempatan kecil belok ke kiri 100 meter atau tepatnya di Jalan Badrawati No. 2 Dusun Ngaran II Borobudur, dapat kita temukan Pendopo Rumah Joglo berhalaman luas, sebagai tempat rumah singgah wisatawan, diskusi dan sarasehan tentang pangan lokal yang menjadi bangunan utama dari Rumah Ketela.

 

Rumah Joglo itu..

Rumah Joglo itu..

Agak ragu – ragu juga memasuki halaman yang super luas itu, karena tak ada tanda – tanda atau etalase yang memajang oleh – oleh di sana. Di antara keraguan, sayapun tetap mengetuk pintu rumah Joglo itu dan alhamdulillah di sambut oleh seorang Bapak yang ramah dan mempersilahkan masuk ke dalam, dan seketika saya takjub dengan pemandangan di dalamnya, karena semua  perabot dan hiasan rumah seperti  lukisan – lukisan semua dari jaman tempo doeloe yang cantik.

Setelah berbincang – bincang sedikit, sayapun menanyakan apakah benar ini Rumah Ketela, Bapak yang ternyata pemilik rumah inipun membenarkan, dan mempersilakan saya ke belakang bangunan untuk menemui istrinya,  yang ternyata sedang sibuk di dapur tengah mempersiapkan segala jenis penganan dari ketela….oo, di sini to ? batin saya agak geli di tengah kebingungan.

Tapi jangan harap di sini menemukan gethuk, ceriping, slondok dan sebangsanya ya…karena di sini semua penganan modern yang tampak berjajar di etalase, ada brownies, aneka pei, egg roll, kue nastar, dodol pepaya, cup cake, muffin, talam, sosis  dan lain – lain. Lalu apa istimewanya ? Karena semua tampak sama dengan toko sejenis lainnya di sekitar sini.

Ibu Ida yang ramah...chef Rumah Ketela :)

Ibu Ida yang ramah…chef Rumah Ketela 🙂

Dari cerita Bu Ida sang pemilik Rumah Ketela, semua makanan yang ada di sini terbuat dari tepung Mocaf ( Modified Cassava Flour ) yaitu modifikasi tepung ketela. Tepung ketela berbeda dengan pati ketela, cara membuat tepung ketela  juga sangat simpel, ketela di rajang kecil – kecil kemudian di rendam selama 4 hari, kemudian di jemur sampai kering, setelah itu di giling untuk mendapatkan tepung ketela.

Mocaf di dapur Rumah Ketela

Mocaf di dapur Rumah Ketela

Kualitas mocaf ini sama hampir sama tepung terigu, kelebihan tepung mocaf adalah free gluten sehingga baik untuk penderita autis, imbuh Bapak Sutomo suami Ibu Ida yang ikut menemani perbincangan siang itu. Jadi semua makanan yang terbuat dari tepung terigu atau tepung beras bisa di gantikan dengan tepung ini.

Di sela perbincangan asyik ini, saya sempat mencicipi makanan yang di hidangkan tuan rumah ada nastar, pie, egg roll,  dari semua penganan itu hanya satu kata : Enak ! Cita rasa dan tampilannya tidak berbeda dengan penganan yang terbuat dari tepung terigu. Kelebihan lainya tepung ini jauh lebih awet daripada tepung terigu.

Macam - macam Pie..

Macam – macam Pie..

 

Egg roll ini tak kalah enak dengan merek ternama dari pabrik..renyah, gurih, manis meleleh di lidah..

Egg roll ini tak kalah enak dengan merek ternama dari pabrik..renyah, gurih, manis meleleh di lidah..

Manisan pepaya nan legit..

Manisan pepaya nan legit..

O, ya di Rumah Ketela tak hanya penganan yang berbahan dasar ketela saja, namun juga penganan dengan bahan dasar pangan lokal lainnya seperti dodol pepaya, ice cream jagung manis dan manisan. Cuma jika menginginkan penganan dengan jumlah banyak  dari Rumah Ketela ini, harus pesan terlebih dulu. Selain tak menggunakan pengawet Rumah Ketela menjaga benar kualitas produknya agar selalu fresh from oven.

Sahabat blogger, jika berkunjung ke Candi Borobudur, silahkan mampir ke Rumah Ketela selain mendapat oleh – oleh unik juga ilmu baru untuk dibagikan dengan teman – teman  penggiat kuliner berbahan  dasar pangan lokal. 🙂

 

Rumah Ketela

Jl. Badrawati No.2

Ngaran II Borobudur

Email : ariswara_sutomo@yahoo.com

CP : 081328538634 /085729071005

Iklan

33 pemikiran pada “BERBURU OLEH – OLEH DI RUMAH KETELA

  1. terakhir ke borobudur waktu SMA…udah lamaaa pake banget! dan tentu saja ga tau juga kalo ada toko semacam ini. taunya ya yg di kiri-kanan candi.. kapan2 perlu ke sini kayanya.. tfs ya mba..

    • betul banget itu egg roll nya memang di campur ubi, cuma bukan ubi ungu, renyah banget Mak…dari yang ada di sana favoritku egg roll….nendang banget rasanya 🙂

  2. Ping balik: Liebster Award Dari Oppie | Kisahku

  3. Cateeet Jeng Lies, ada tempat jujugan icip-icip ….kreativitas mengolah produk lokal yang jempol dari pengelolanya. Ayoo Jeng, kapan2 jalan bareng. Salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s