KUE LEKER YANG MEMANG LEKKER…..


Sahabat blogger…

Masih ingat dengan kue leker ? Kue yang jaman saya kecil dulu yang di jajakan di depan sekolah oleh seorang kakek menggunakan pikulan dan wajan kecil, adonan di tuang tipis – tipis ke wajan kecil sebentar,Β  kemudian di beri beberapa irisan pisang raja , gula pasir sepucuk sendok kecil dan meises seiprit, kemudian di lipat menjadi dua, di bungkus dengan sepetak kertas kecil..dan nyaammmm …kriuk, legit , enak ! Jaman itu terasa wah sekali maem leker ini, secara leker termasauk jajanan mahal kala itu.

Masih belum ingat juga dengan kue ini ? Hmmmm….kalau di gerai mall punya nama keren d’ crepes, dengan pilihan toping macam – macam. Nah, sudah ngeh kan ? Tetapi saya tetep suka kue leker yang ori, yang ala jaman dulu. Eh tapi kenapa namanya kue leker ya ? Apa karena pendahulu kita sering mendengar orang Belanda yang menduduki tanah air selama 3,5 abad bergumam, ” Het eten is lekker!” ketika menikmati kue tipis ini ? Lalu orang kita menyebutnya kue leker ? Entahlah, yang jelas kue ini memang enak !

Karena saya termasuk pemuja kue jadul dan selalu memaksakan diri harus mendapatkan kue ini, sesekali meluangkan waktu untuk membeli kue ini di depan sebuah sekolah yang ada penjual kue leker terkenal enak dengan ukuran jumbo..hihihihi. Bener loh ! Sampai teman sekantor juga heran sama saya, meskipun pada akhirnya juga ikut – ikutan nyuil kue saya ! πŸ˜€

Pernah juga beberapa waktu lalu ketika berkunjung ke sebuah tokbuk di Yogyakarta, menjumpai penjual kue ini di salah satu gerai di depan tokbuk, tampilanya sih mengundang selera, tapi pas di makan…gak enak blas ! Kapok deh !

Berangkat dari pengalaman inilah, saya ingin membuat sendiri kue leker nan lezat ini, setelah browsing resep sana sini, uji coba di dapur hanguspun di mulai. Sayang selalu gagal sodara – sodara ! Gak bakat jadi tukang kue leker ternyata.

Lama berputus asa dan malah sudah lupa akan impian untukΒ  bisa membuat kue leker sendiri, tak dinyana tak di duga, iseng – iseng berkunjung ke blog kulinerΒ  seorang sahabatΒ  yang sama – sama bergabung di satu komunitas. Ternyata gak cuma menemukan resep – resep lezat saja di sana, tapi…..ahaaaa……menemukan Tepung kue leker instan yang langsung bisa di beli secara online ke pemilik blog ! Gak pakai mikir lama, langsung tak tik tuk, chat via japri..pesan ini..itu..bla..bla…bla..

Sehari kemudian Tepung instan kue impian itu tibalah….rasanya tak sabar menunggu hari Mingguuntuk uji coba lagi di dapur hangus. Hehehe….

leker

Bener – bener instan gak pake ribet, tepung cuma di tambah air, gula dan telur kemudian di blend, jadi deh adonan siap tuang ke wajan. Karena belum punya wajan crepes maker, aku pakai wajan anti lengket biasa berdiameter 14 cm. Dan taraaaa….eikeh sukses besar…!!!! Tahun depan bisa jadi pengusaha kue leker nih ! Doakan ya teman – teman.. πŸ™‚

Kayak apa hasil uji coba di dapur hangus saya ? Ini dia…..

Β 

cr2

Sahabat blogger, adakah yang suka kue leker seperti saya ? Pernah mencoba membuat sendiri ? Cerita dong….. πŸ™‚

Iklan

51 pemikiran pada “KUE LEKER YANG MEMANG LEKKER…..

  1. Sukaa kue lekker..dulu jajanan gerobakan depan sekolah nih, harganya 500 yg coklat, 1000 yg keju.. Duh jd pengen lagi, kayanya skrg udah gada yg jualan kue lekker pake gerobak deh 😦
    Hebat bngt mba bisa bikin lekker sendiri hihi
    Anyway salam kenal yah πŸ™‚

    • Hihihihihi…betul harganya segitu…sekarang banyak di booth – booth di mall yaa…
      InI pake tepung instan jadi gampang banget πŸ™‚

      Salam kenal juga ya.. πŸ™‚

    • Tepung yang kita mix sendiri dari resep juga bisa kok Mbak…cuma ini kebetulan ada teman yang jualan tepung khusus, jadi nyobain…ajaib memang gak pake gagal lagi, kalo aku mix sendiri suka banyak gagalnya …hihihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s