HER FIRST LOVE


Assalamu’alaikum sahabat blogger…

Pagi menjelang siang nih, dari beberapa hari lalu udah pengin posting aja..apa yang sedang berkecamuk di dalam dada, cuma belum ‘klik’ sama waktu dan kesempatan. Jadi baru siang ini deh mau nulis tentang kisah Sulungku.

Saya mesti tersenyum – senyum dulu nih, sebelum mau mulai cerita….akhirnya saya juga melewati fase ini, di mana anak – anak saya mulai jatuh cinta… 🙂

Kenapa emaknya yang jadi tersipu – sipu ya…..lha kan jadi inget berapa puluhan tahun lalu…hahahaha.

Ketika sore itu, datang seorang cowok manis dengan santun menyapa saya dan menanyakan si Sulung, saya cuma membatin, kok lain daripada yang lain ya..biasanya temen si Sulung itu kalau datang selalu rombongan, entah teman – teman laki – laki atau teman – temannya perempuan.

Nah, kalau yang ini datang sendiri, dandan rapi dan percaya diri banget. 😀

Lalu, jadilah saya emak paling kepo sedunia, begitu dipersilahkan masuk ke ruang tamu, dan bertemu dengan si Sulung. Emaknya mondar – mandir di halaman, pura -pura menyapu halaman, benerin pot yang sebetulnya gak menceng blas, dan nyabutin rumput di tepian teras. Tujuannya ? Jelas buat memantau mereka berdua. heuheuheu.

Lalu terdengarlah percakapan mereka, seputaran hasil rapot masing – masing, sudah gitu diam untuk beberapa jenak…lalu di sambung suara Sulungku yang dengan lantang ” Udah, ayo sana pulang, kan udah liat rapotku to ?”

Hadeehhhh Mak, itu anak saya galak amat yak ! Tapi justru dari sinilah saya bernafas lega, ternyata diam – diam Sulungku yang baru ulang tahun ke 15  September kemarin ini, sudah punya prinsip dan pendirian kuat.

Tentu saja cowok itu langsung berpamitan dengan saya, tetap dengan santun. Alhamdulillah.

Beberapa minggu kemudian……

Ada sms manis yang saya terima,

” Assalamu’alaikum…Bu ini xxxxx, temannya xxxxx, boleh saya hari Minggu main ke rumah lagi?”

Tentu saja saya terima tapi dengan banyak syarat, boleh main tapi cukup di rumah dan jangan lupa menomorsatukan belajar, dan bla..bla….bla….dst…dst……etc…etc……kumplit kayak menu  di Solaria hahahaha.

Yah…umur mereka berdua  menjelang 16 tahun, sekarang  sedang mengalami jatuh cinta untuk pertama kalinya, rasanya gak adil jika saya langsung melarang ini dan itu ya kan…lha wong dulu saya juga mengalami, cuma bedanya saya dulu langsung di omelin sama Bapak hahahaha…..nah kalau jaman kekinian begini, apa ya masih manjur anak sekarang di omelin lalu mereka patuh ?#mencoba menjadi emak bijaksana dan bijaksini.

Dan sayapun punya list to do yang mesti saya pegang kuat untuk menjaga anak perempuan agar semuanya bisa berjalan sewajarnya.

  1. Tidak mungkin kan saya langsung keras melarang ke mereka untuk tidak bertemu di rumah, jika di larang takutnya justru malah mereka sembunyi – sembunyi untuk bertemu. Jadi saya tekankan,  jika hanya soal pelajaranlah mereka boleh bertemu dan harus bersama – sama teman lain tidak boleh berdua saja.
  2. Makin menanamkan pondasi agama yang kuat kepada si Sulung, sering kami berdua curhat santai mengenai hal ini apa yang boleh di lakukan dan tidak boleh dilakukan sebelum kelak mereka menikah, juga bagaimana caranya menghormati diri sendiri dan menjaga kehormatan seorang perempuan.
  3. Saya semakin dekat dan selalu mengajaknya untuk berdiskusi tentang hal apa saja, terutama soal sekolah dan cita – citanya kelak.
  4. Mengalihkan perhatian dan perasaanya yang sedang bergejolak untuk membantu mengerjakan pekerjaan rumah, sebagai bekal kemandiriannya kelak.
  5. ….
  6. ….
  7.  dst

Tentu masih banyak list yang harus saya lakukan, mau nambahin….? Boleh banget dan terimakasih sekali. karena untuk sementara ini baru 4 di atas yang sudah saya laksanakan, mudah – mudahan saya sebagai orang tua bisa selamat menjaga anak – anak sampai kelak mereka dewasa dan menentukan pilihan masing – masing atas takdirNya. Amin

Panggilan sayangnya dari teman - temannya si Princess

Panggilan sayangnya dari teman – temannya si Princess

 

 

 

 

 

Iklan

24 pemikiran pada “HER FIRST LOVE

  1. Mbakyuuuii kok aku langsung gemeteran terharu ya baca cerita yang njenengan tulis ini. Huhuhu. Membayangkan kalo nanti anakku seumur mereka gimana jadinya ya.

  2. Aku membayangkan Mbak Lies di halaman nguping sambil pura-pura nyabut rumput terus nyapu. Aku ingat Mak Wok dulu dalam drama TVRI hahahaha…

  3. bukan aja ibu-ibu tentunya, si bapak juga pasti ikut was-was. secara bapak tahu benar bagaimana dulu dia menggoda sang ibu…hehehe

  4. Hihi.. semangat mbaaak..
    Aku jd ikut deg2an ya, ngebayangin jd orang tua di fase seperti ini, bisa ga membimbing anak biar mereka ga salah langkah nantinya.

    Dan aku setuju bgt tuh, soal klo bisa jangan dilarang (terlalu keras) takutnya mereka malah ketemu sembunyi2 diluaran sana yg lebih beresiko pastinya.

  5. Mbaaaaak…
    Duh..ini kalo Kayla kayak gini aku harus gimana dong mbaaaak huhuhu….*belum apa2 udah galau*

    Tapi memang anak sekarang mah kalo dilarang2 bawaannya malah ngumpet, jadi aku setuju mbaaaak, mending diawasin ajaaaah 🙂

    Salam sayang buat si sulung yah mbaaaak 🙂

    • Iya kita mah emak2 super galau, padahal dulu mpas ngalamin enjoy2 ajah…hahahaha#emakkiteyggalau

      Kadang2 aku tuh perlu banyak belajar sama ibu2 senior yg sukses mendidik, membimbing anak2nya hingga sukses..selamat dunia akhirat…

      Salam sayang juga sama si Kakak dan Kayla yaa..muaahhh

  6. Mbayangin kalau ntar anakku gimana ya? Yah aku & suami dulu sempet pacaran dulu si sebelum nikah. Tapi kalau ngebayangin anak sendiri yang pacaran kok kayaknya ga rela ya hahaha… Tapi thanks untuk sharingnya Mbak. Kalau langsung blak2an melarang anak sepertinya malah ‘kurang ampuh’ untuk generasi sekarang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s