KARENA SAYA BUKAN ASHANTI


Heboh penayangan Persalinan Live Ashanti di salah satu TV swasta nasional memang belum sepenuhnya hilang, lha iya wong baru hari Minggu kemarin kok ya. Kebetulan saya gak menonton acara itu, saya lebih memilih  memasak di dapur ketika acara di tayangkan siang kemarin.

Lepas dari opini publik yang pro dan kontra, mengedukasi masyarakat  atau tidak, kalau misalnya saya ‘terjebak’ menonton, mungkin saya akan melakukan seperti yang Mas Anang bilang, kalo gak suka, ya pindah chanel aja !😀. Hamil dan melahirkan  memang sebuah perjuangan yang sangat berat bukan saja hanya milik Mbak Ashanti namun juga ibu – ibu sejagat raya.

Lalu ?

Saya juga mau bercerita tentang kehamilan dan melahirkan, namun tentu saja proses melahirkanya tidak tayang secara live lho, saya khan bukan Ashanti.😀

Kehamilan saya yang ketiga juga tak kalah seru dengan cerita si Mbak yang cantik itu, sebelumnya juga di dahului dengan keguguran, kemudian saya hamil kembali setelah  setahun keguguran. Bahagia, tentu saja dan saya jaga betul kehamilan ini.

Tepat di usia kedua bulan kehamilan, saya terserang virus Rubella. Virus ini termasuk dalam kategori kelompok TORCH (Toksoplasma, Rubella, Cytomegalovirus (CMV) dan Herpes simplex virus II (HSV-II) . Bahayanya virus ini saya ketahui setelah saya memeriksakan diri ke dokter, setelah demam badan saya terus meninggi diikuti dengan bintil – bintil di seluruh tubuh dari ujung rambut sampai ujung kaki.

Dokter mendadak mengeryitkan kening sambil membuka – buka buku setebal batako. Dengan sangat hati – hati beliau menerangkan bahwa penyakit yang saya alami sangat beresiko tinggi terhadap janin, yaitu  akan mengalami kelainan jantung, tuli , retardasi mental, kelainan pada bentuk dan fungsi mata, katarak, hidrosefalus atau, gangguan perkembangan pada sejumlah organ tubuh janin (seperti jantung, limpa dan paru-paru), berat badan bayi saat dilahirkan rendah, radang selaput otak, hepatitis, radang iris mata, gangguan perkembangan sistem saraf seperti  meningosefalitis dan keterbelakangan mental. Yang paling berbahaya, adalah janin meninggal di dalam kandungan.

Dengan ekspresi yang susah saya gambarkan Beliau memberikan surat rujukan , bahwa janin yang saya kandung harus digugurkan. Bagai disengat halilintar di sore itu, saya cuma berpandang – pandangan dengan sang suami , berbagai perasaaan berkecamuk dalam hati.

Sejurus kemudian dalam hati ada niat dan tekad bulat, bahwa janin yang saya kandung tidak akan pernah saya gugurkan, surat rujukan tetap saya terima, meskipun sampai rumah cuma sebagai penghuni laci hingga kini.🙂

Saya pasrah dan ikhlas apapun yang diberika Allah kepada saya.  Saya jaga dan rawat sepenuh hati, apapun adanya jika kelak lahir. Berkeyakinan semua penyakit dan takdir adalah dariNya, maka saya kembalikan dengan doa kepadaNya.

Menikmati kehamilan dalam keadaan sakit dan beresiko tentu bukan sesuatu yang mudah dijalani.  Sungguh penantian saat melahirkan, sangat panjang saya rasakan. Perasaan khawatir, pasrah, ikhlas bergantian memenuhi hati.

Minggu, 11 Juni 2006  jam 11.45 WIB saya melahirkan normal di bidan terdekat. Alhamdulilah, lahir laki – laki dengan berat badan 2,9 kg panjang 47 cm, sehat, normal tak kurang suatu apa, Syukur kami ya Rabb, doa kami terkabulkan.

Jagoan kecilku : M. Dzikra Raihansyah di masa batita

Jagoan kecilku : M. Dzikra Raihansyah di masa batita

 

Jagoan kecil bersiap berangkat ke sekolah :)

Jagoan kecil bersiap berangkat ke sekolah🙂

Dokter atau siapapun boleh memprediksi apapun yang akan terjadi, namun Allah jualah yang Maha Menentukan. Jadi, tak ada yang perlu dikhawatirkan jika kita selalu yakin dan percaya pada KuasaNya.

 

Banner-Giveaway-Bunda-Salfa“Tulisan ini diikutsertakan dalam GA Hamil dan Melahirkan ala Bunda Salfa”

Words :493

56 thoughts on “KARENA SAYA BUKAN ASHANTI

  1. Acara live tv yg akhirnya kontroversi ya Mbak. Dan hebohnya masyaratkat tak bisa menerima begitu saja penjelasan Anang, kalau gak suka ya pindah channel saja. Orang berpikir seberapa pentingnya sih Anang dan Ashanti, sehingga merampas hak orang lain di space publik untuk menerima umbaran kehidupan pribadi? Yah kalau saya mah emang jarang nonton tv Mbak Liz, Ashanti jadi tontonan saat melahirkan pun saya tahu setelah ramai di sosial media🙂

    • Istilahnya merampas hak publik ya Mbak…saya juga gagal paham lho, dengan tayangan itu, maksudnya apa gitu hehehe….
      saya justru interest pas udah tayangan , njuk publik pada heboh..penasaran kek apa tayanganya hahaha ..tadinya masa bodoh aja, gak penting gitu..wong semua ibu juga mengalaminya ..hehehe

    • Saya dua kali merasakan hal yang sama Mbak Nian…kehamilan yang pertamapun prediksi dokter sangat jauh meleset.. cuma beda kasus saja..tapi intinya tetap sama ..semua kembali pada KuasaNya.

  2. mas Dzikra gemesin banget fotonya😉
    aku malah nggak ngeh kalo ada life event ini mbak, baru tau setelah baca Timeline fb …. TV dirumah ga pernah nyala lagi.. cuma jadi pajangan doang😛

    • Hihihihihi…sekarang udah gede Mak Muda…udah main layangan, sepakbola, layangan..
      Hihihihihi..kalo yiviku cuma nyiarin Ipin Upin ..tayangan kesukaan jagoan, kalo yg sulung cewek wes ABG..dah lain lagi, cuma ndekam di kamar mlulu..hehehehe

  3. Ngerii ya dapet info begitu dari dokter. Alhamdulillah lahir sehat, normal, sempurna, ganteng pula🙂 … Selama hamilnya kepikiran terus ga mba? Sakitnya diobatin? Terus virusnya gimana? #penasaran

    • Iya je Mbak….sempet ‘kaclep’ gak bisa ngomong apa2 waktu itu…
      Selama kehamilan aku stress..hehehe pdahal harusnya kan gak boleh yaaa…sakitnya tetep diobatin tapi pulihnya cukup lama, sampai masa lahir itu tiba, belum sepenuhnya pulih…sempet gak bisa jalan segala karena sendi – sendinya sakit semua…

      • Hehe… Betuuulll banget mba.. Kayaknya ga ada kehamilan dan melahirkan yg mudah, tapi ikhlas dan sabar yang bisa buat semuanya jadi lebih mudah..

  4. Aku ‘talak tiga’ ama TV mak Lies. Dan, tentang takdir Allah, sungguh, aku juga kerap dibuat terkejut2 dengan berbagai “surprise” yang Allah hadirkan… Mas Dzikra, jadilah anak sholeh, yang baik, hebat dan menghebatkan banyak orang yaaa.. :))

    • Jiahahahahaha..udah talak 3 gak bisa rujuk lagi dong Mak Nurul ? Dikau ada – ada aja..dasar ya kalo mantan reporter😀
      ‘Surprise dari Allah itu selalu sungguh2 ruarrrrr biasa….!!!
      Amin ..amin..amin…makasih doanya Mak..sayang selalu buat Sidqi yaaa…

    • Hihihihihi…judulnya agak2 kontroversial yak ? Biar memancing orang untuk membaca ceritaku hahahaha
      Mak Inna…ternyata ya kita senangsib..tos Mak peluuukkkkk….
      Beruntungnya kita punya suami yang bisa menentramkan perasaan istri ya Mak..

  5. Alhamdulillah apa yang diperkirakan dokter salah..
    Jika اللّهُ sudah berkehendak, tidak ada yg bisa menghalangi ya Mbak Lies…
    Sekarang sudah guanteng, nyaingin bapaknya hehe

    Udah kebanyakan uang atau kekurangan uang ya..?? jd disiarin live gitu… Itu lagi ngeden2 nya disorot ngga ya tuh muka istrinya anang..?? Eeh lahiran normal apa operasi..??
    Aaah indonesia…indonesia..orang2 bekennya unik-unik …😀

  6. Saya baru tau sejarah kelahiran si Jagoan ini …
    Dan saya sangat pujikan keputusan Jeng Lies dan Suami untuk … tetap mempertahankan janin apapun yang akan terjadi nanti …
    ini jelas tidak mudah …

    Namun ini semua kuasa ALLAH …

    Semoga kita semua sehat-sehat ya Jeng

    Sukses di perhelatan Rahma Chemist

    Salam saya
    (18/12 : 2)

    • Sejarah jagoan seperti itu Om. kalo sejarah si sulung nanti Insha Allah ada di buku antologi kita Pengalaman Pertama, semoga segera bisa terbit ya Om, bahagianya bisa sebuku dengan Om Nanang…🙂

      Iya Om waktu itu terasa sulit, tapi alhamdulillah akhirnya atas kuasaNya semoga menjadi baik – baik saja..🙂

  7. Merampas hak pemirsa tv pdhal di saat yg sama ada musibah tanah longsor di banjarnegara. Kesian orang jember milih wakilnya kok begitu.

    • Yup saya rasa publik juga berfikirnya sama..kenapa stasiun tv itu lebih peduli artis daripada saudara2 kita yg sedang tertimpa musibah…sepenting apa ya artis itu ?

  8. Mas Dzikra bagian dari kuasa Tuhan dalam kehidupan Diajeng Lies ya
    Walah saya malah nggak nonton juga tayangan heboh itu.
    Salam untuk jagoan dan buah hati Jeng Lies

    • Mak Isti cantiiiikkkk….iya penuh perjuangan waktu itu…selanjutnya aku gak pernah konsultasi lagi, takut trauma dengan kata2 dokter…udah pokoknya jalani aja sampe 9 bulan ..begitu berasa mau lahir baru deh ke dokter lagi…eh sempet juga ding periksa ke Bidan, nah Bu Bidannya lebih adem ngobrolnya dan membesarkan hati ..alhamdulillah..

  9. Ping-balik: PENGUMUMAN Pemenang Giveaway Hamil dan Melahirkan | Bunda Salfa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s